Breaking News:

Ramadan 2021

Sejarah Zakat dan 5 Keutamaannya

Seperti semua praktik Islam yang lainnya yang diharuskan dilakukan Umat Islam, Zakat juga memiliki sejarah khusus

Sejarah Zakat dan 5 Keutamaannya
ISTIMEWA
Mochammad Irfanuddin Alluqman

Oleh : Mochammad Irfanuddin Alluqman (Ketua Lembaga JQH (Jam'iyyah Quro' Wal Huffadz PWNU NTT)

POS-KUPANG.COM - Seperti semua praktik Islam yang lainnya yang diharuskan dilakukan Umat Islam, Zakat juga memiliki sejarah khusus yang tertanam pada zaman Nabi Muhammad ( SAW). Untuk memahami gravitasi dari praktik yang sangat besar ini, penting bagi kita untuk memahami keadaan historis tempat praktik itu muncul.

Berikut awal mulai sejarah zakat dan keutamaan zakat yang dirangkum dari berbagai sumber yang wajib diketahui dan dipahami umat islam:

Zakat Sebelum Kedatangan Islam

Sejarah zakat sama dengan sejarah salat. Jelas dari Alquran bahwa seperti salat, arahannya selalu ada dalam syariah para nabi sebelumnya. Ketika Yang Mahakuasa meminta kaum Muslim untuk membayarnya, itu bukanlah sesuatu yang tidak mereka ketahui.

Baca juga: Lucinta Luna Mendadak Mual-mual,Nangis Pamer Hasil Test Pack Positif Hamil, Netizen:Suaranya Jantan

Baca juga: Danilla Riyadi: Deg-degan

Semua pengikut agama Ibrahim (AS) sepenuhnya menyadari hal itu. Karena alasan inilah Surah Al-Ma'arij (70:25) menggambarkannya sebagai "Hak yang ditentukan." Jadi itu merupakan bagian sunnah yang sudah ada sebelumnya, yang ketika masa Nabi Muhammad SAW mengalami perkembangan dan kemudian ditegakkan atas perintah Allah SWT.

Al-Qur'an memberikan contoh dalam beberapa ayat yang memberi tahu kita bagaimana zakat dikenakan pada para nabi sebelumnya. Sebagai contoh: Zakat Nabi Ismail (AS): Dan ceritakanlah (hai Muhammad kepada mereka) kisah Ismail (yang tersebut) di dalam Al-Qur'an. Sesungguhnya ia adalah seorang yang benar janjinya, dan dia adalah seorang rasul dan nabi.

Dan ia menyuruh ahlinya untuk mengerjakan salat dan menunaikan zakat; dan ia adalah seorang yang diridai di sisi Tuhannya. [Surah Mariam 19: 54-55]

Zakat orang Yahudi: Dan (ingatlah) ketika Kami mengambil janji dari Bani Israil, "Janganlah kamu menyembah selain Allah, dan berbuat-baiklah kepada kedua orang tua, kerabat, anak-anak yatim, dan orang-orang miskin. Dan bertuturkatalah yang baik kepada manusia, laksanakanlah shalat dan tunaikanlah zakat." [Surat Al-Baqarah 2:83]

Baca juga: Sarung, Baju dan Ayam Jantan Dicuri, Warga Desa Kajowair Ini Lapor Polisi

Baca juga: Puluhan Penghuni Lapas Lembata Terkonfirmasi Positif Covid-19

Zakat kepada keturunan Nabi Ishaaq (AS) dan Nabi Yacob (AS): Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami dan telah Kami wahyukan kepada, mereka mengerjakan kebajikan, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan hanya kepada Kamilah mereka selalu menyembah." [Surah Al-Anbiyaa 21:73]

Halaman
1234
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved