Breaking News:

Ramadan 2021

Sabar Menghadapi Musibah

pandemi yang melanda seluruh dunia. Musibah panjang dalam wujud pandemi ini menuntut setiap hambaNya untuk tetap “sabar”. 

POS KUPANG.COM/ISTIMEWA
Hasanah Purnamasari, S.H.I, M.Ag, Dosen Ekonomi Syariah STAI Kupang. 

Sabar Menghadapi Musibah

Oleh: Hasanah Purnamasari, S.H.I, M.Ag

Dosen Ekonomi Syariah STAI Kupang

Musibah merupakan sunnatullah yang datang dalam bentuk dan jenis variatif, misalnya gunung meletus, banjir, badai, tanah longsor, kebakaran, gempa bumi hingga pandemi yang melanda seluruh dunia. Musibah panjang dalam wujud pandemi ini menuntut setiap hambaNya untuk tetap “sabar”. 

Karena hanya yang bersabar akan lulus ujian dan dapat melanjutkan ke jenjang kehidupan selanjutnya. Musibah dapat menimpa jiwa seseorang, ada yang menimpa tubuhnya, hartanya, keluarganya dan lain sebagainya.

Dalam sebuah hadist Rasulullah SAW bersabda: “Barangsiapa yang ditimpa musibah pada hartanya atau dirinya, lalu dia menyembunyikan dengan tidak mengeluh kapada manusia, maka hak atas Allah SWT untuk mengampuninya.” (At-Thabari)

Kata musibah dalam ilmu bahasa dimaknai sebagai perkara yang tidak disukai yang menimpa manusia. Imam Al-Qurthubi menjelaskan bahwa musibah adalah segala sesuatu yang menyakitkan, merugikan, menyusahkan dan menimpa diri manusia.

Oleh karena itu, jika seseorang mengalami musibah, maka hal ini berpotensi menyebabkan orang tersebut kehilangan nikmat-nikmat Allah SWT yang telah dianugerahkan kepadanya seperti anak, orangtua, saudara, harta dan kesehatan.

Kendati demikian, Syaikh Ibnu Utsaimin menegaskan dalam kitab Riyadhush Shalihin, apabila manusia ditimpa musibah, maka janganlah berkeyakinan bahwa kesedihan atau rasa sakit tersebut akan berlalu tanpa arti, tetapi Allah SWT akan menggantikan dengan yang lebih baik (yaitu pahala) dan menghapus segala dosa. 

Baca juga: Tata Cara Sholat Tahajud di Bulan Ramadan,Sahkah Tahajud Setelah Witir? Penjelasan Ustaz Abdul Somad

Saat ini dunia memasuki tahun kedua dalam menghadapi pandemi virus corona. Penyebarannya masih sangat masif berdampak pada segala aspek kehidupan, mulai dari kesehatan, sosial, ekonomi bahkan politik. 

Halaman
123
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved