Breaking News:

Jasad Aci Emy Banyak Luka Tusuk

Peristiwa Pembunuhan kembali terjadi di Kabupaten Sumba Timur. Emmy Setiawaty alias Aci Emy (47) ditemukan tewas

Dokumentasi Humas Polres Sumba Timur
Polisi sementara melakukan olah TKP di rumah korban pembunuhan di Desa Persiapan Kambumoru, Kecamatan Lewa Tidahu, Kabupaten Sumba Timur 

POS-KUPANG.COM | WAINGAPU -Peristiwa Pembunuhan kembali terjadi di Kabupaten Sumba Timur. Emmy Setiawaty alias Aci Emy (47) ditemukan tewas bersimbah darah dalam toko/gudang miliknya di Desa Persiapan Kambumoru, Kecamatan Lewa Tidahu, Kamis (18/2/2021) sekitar pukul 21.00 Wita.

Kapolres Sumba Timur, AKBP Handrio Wicaksono, SIK mengetahui kejadian itu pada Jumat (19/2) dini hari, setelah mendapat laporan dari Kapolsek Lewa, Iptu Bobby Rahman, STrK.

Jasad Aci Emy telah dibawa ke RSUD Umbu Rara Meha Waingapu untuk selanjutnya divisum et repertum dan outopsi. Polisi menemukan banyak luka tusuk di sekujur tubuh korban.

Kapolres Alor: Warga Alila Takut Vaksin

"Dari hasil visum, kami temukan banyak sekali luka tusuk pada tubuh korban bagian kiri. Diduga korban meninggal akibat banyak luka dan kehabisan darah," terang Handrio saat ditemui di RSUD Umbu Rara Meha, Jumat (19/2/2021).

Handrio mejelaskan, pada Kamis sekitar pukul 20.40 Wita, suami korban bernama Lu Tjung Siong alias Ongko Siong pergi tinggalkan korban sendirian di rumah. Pasangan suami istri itu hanya tinggal berdua di toko/gudang itu.

Libatkan UGM, Pemda Lembata Kaji Ulang Standar Pembiayaan Dalam Penyusunan APBD

"Sekitar pukul 21.30 Wita, suami korban kembali ke rumah dan mendapati istrinya bersimbah darah. Posisi korban saat itu dalam keadaan tidur terlentang dengan tubuh bersimbah darah di pojok, salah satu etalase toko," beber Handrio.

Melihat istrinya dengan tubuh bersimbah darah, lanjut Handrio, Ongko Siong langsung menghubungi beberapa karyawannya serta kerabat dan aparat desa setempat.

Selanjutnya, menghubungi Polsek Lewa. "Personel dari Polsek Lewa bersama tim medis langsung ke lokasi dan melakukan olah TKP (tempat kejadian perkara) dan juga visum et repertum."

Menurut Handrio, korban diperkirakan sudah meninggal sekitar satu jam sebelum ditemukan. Pada tubuh korban ditemukan tanda-tanda kekerasan berupa belasan luka robek dan tusuk sehingga mengeluarkan darah banyak.

Selidiki Motif

Halaman
123
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved