Timor Leste Terancam Kelaparan dan Kurang Gizi, Kebijakan Orde Baru Soeharto Dianggap Jadi Penyebab

Timor Leste selama menjadi bagian dari NKRI dengan nama Timor Timur harus menjalani semua program pembangunan nasional

Editor: Alfred Dama
Google
Patung Kristus Raja ikon Timor Leste yang merupakan peninggalan Indonesia 

"Mungkin lingkungan telah berubah, ” kata Abio Coreia, seorang petani subsisten di pulau terpencil Atauro.

“Dulu, jagung dan kacang-kacangan adalah makanan yang kami makan setiap hari."

 "Sekarang kami punya nasi. Gampang beli di pasaran, ” ujarnya.

 Perubahan itu juga dikarenakan program swasembada beras Orde Baru.

Ketika negara kepulauan kecil itu mulai memahami iklim yang berubah cepat, kemampuannya untuk memberi makan sendiri menjadi lebih tegang.

 Musim kemarau panjang dan curah hujan yang tidak konsisten, ditambah dengan perubahan perilaku yang merendahkan pengetahuan tradisional tentang pangan berarti negara muda ini akan kelaparan.

 Tetapi sebuah gerakan sedang berkembang - di antara restoran kecil, laboratorium makanan, penyulingan mikro, dan produsen artisanal - untuk meningkatkan masakan dan bahan-bahan asli Timor.

Laporan IPC 2018 oleh mitra nasional dan pemerintah menemukan bahwa hanya seperempat populasi negara yang aman pangan.

 Itu menunjukkan bahwa 36 persen mengalami kerawanan pangan kronis, yang didefinisikan oleh ketidakmampuan jangka panjang untuk memenuhi persyaratan konsumsi makanan.

Sekitar 175.000 orang menderita tingkat ketidakamanan pangan yang parah.

 Kekuatan pendorong di balik kelaparan bangsa berbeda-beda di setiap provinsi.

Ribuan warga Kota Dili antre dalam pelaksanaan penentuan pendapat di Timor Timur, 30 Agustus 1999
Ribuan warga Kota Dili antre dalam pelaksanaan penentuan pendapat di Timor Timur, 30 Agustus 1999 (KOMPAS/EDDY HASBY)

 Namun secara umum, penduduk setempat tidak mengakses atau mengonsumsi jenis makanan yang tepat.

 Gizi buruk, disebabkan ketergantungan yang meningkat pada makanan impor berkualitas rendah, seperti beras putih bersubsidi dan, terutama mie instan.

 Pengetahuan lama dibuang untuk perangkap masyarakat modern, di mana semangkuk mie instan di atas meja keluarga lebih berharga daripada makanan asli atau makanan yang dipanggang, makanan liar yang menjadi andalan orang Timor selama beberapa generasi.

Halaman
1234
Sumber: Grid.ID
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved