Breaking News:

Virus Corona

Obat Virus Corona Remdesivir Sudah Diproduksi Tapi Hampir Semuanya Diborong Amerika Serikat

Pejabat Amerika Serikat dilaporkan telah membeli hampir semua persediaan Remdesivir di dunia yang digunakan untuk menangani virus corona.

https://www.washingtonpost.com
Remdesivir antivirus ditunjukkan untuk mempersingkat waktu pemulihan untuk pasien virus corona. 

Obat Virus Corona Remdesivir Sudah Diproduksi Tapi Hampir Semuanya Diborong Amerika Serikat

POS-KUPANG.COM, LONDON - Pejabat Amerika Serikat dilaporkan telah membeli hampir semua persediaan Remdesivir di dunia yang digunakan untuk menangani virus corona.

Langkah itu diambil setelah lonjakan jumlah kasus corona di AS. Pejabat kesehatan AS memperingatkan bahwa jumlah kasus baru corona di AS setiap harinya telah mencapai 100.000.

Remdesivir yang pernah digunakan sebagai obat Ebola, diproduksi secara eksklusif oleh perusahaan farmasi besar AS, Gilead dengan harga 532 dollar AS atau, sekitar Rp 7,6 juta per 6 dosis.

Uji coba obat antivirus pada pasien virus corona telah menunjukkan hasil, bahwa obat ini dapat mengurangi lamanya waktu mereka mengalami gejala dari 15 hari menjadi 11 hari dengan menghentikan reproduksi virus.

Menurut Departemen Layanan Kesehatan Manusia (HHS) Amerika Serikat, negara Paman Sam telah mengamankan seluruh pasokan obat global untuk bulan Juli dan 90 persen dari stok yang tersedia untuk Agustus dan September.

Seorang peneliti senior, Dr Andrew Hill, yang berkunjung di Liverpool University kepada Sky News, mengatakan langkah tersebut artinya akan menyulitkan Inggris dan Eropa dalam menangani pasien Covid-19.

Setidaknya baru Oktober pasien-pasien baru mendapatkan akses obat tersebut karena sudah jelas dalam 3 bulan ke depan persediaan sudah kosong.

"Tindakan yang telah diambil AS ini berarti membuat orang-orang dengan Covid-19 di Inggris tidak dapat memperoleh akses perawatan memadahi untuk mereka dapat bertahan hidup," ujar Hill.

Kemudian ia melanjutkan bahwa kekurangan obat itu di Eropa juga tidak akan dapat disuplai oleh negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah yang dapat memproduksi obat versi generik.

Halaman
123
Editor: Agustinus Sape
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved