LEBARAN DI MESIR

Mahasiswa Indonesia di Mesir Halal Bihalal Online

PREDISEN Persatuan Pelajar dan Mahasiswa Indonesia di Mesir Arif Mughni (23) menceritakan, suasana Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1441 H

Tribun Pontianak-tribunnews.com
Ilustrasi Ucapan Idul Fitri 1441 H 

POS-KUPANG.COM - PREDISEN Persatuan Pelajar dan Mahasiswa Indonesia di Mesir Arif Mughni (23) menceritakan, suasana Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1441 Hijiriah di Negeri Para Nabi tahun ini menjadi sangat berbeda. Tak lain karena pandemi Covid-19. Tahun-tahun sebelumnya, bila hari Lebaran khususnya, masjid-masjid besar di Mesir sangat penuh jemaah yang hendak menunaikan Salat Idul Fitri (Salat Ied) berjamaah.

Bukan hanya di masjid. Arif mengatakan, ketika Hari Raya tiba, lapangan diisi ribuan manusia untuk merayakan Hari Kemenangan. Mulai dari melaksanakan salat Ied berjamaah, bersalam-salaman, hingga bersilaturahmi.

Ussy Sulistawaty: Lebaran di Rumah Sakit

"Namun tahun ini berbeda. Semuanya sepi dan tidak berisi. Hanya beberapa mesjid yang dibuka untuk takbiran secara formal, itu pun dengan menjaga SOP yang ada, terbatas dan lain sebagainya," terang Arif kepada Tribun, Selasa (26/5/2020).

Lebaran tahun ini, akibat pandemi Covid-19, pemerintah Mesir menganjurkan warganya merayakan Hari Raya dengan Salat Idul Fitri berjamaah di rumah masing-masing. Namun demikian ditegaskan Arif tidak membuat semangat para mahasiswa Indonesia di Mesir merayakan Hari Raya surut."Karena kami yakin, untuk sekarang, inilah yang terbaik," kata Arif singkat.

Kelurahan Liliba Telah Salurkan BLT Tahap 1 Bagi 464 Warga Terdampak Covid-19

Arif menceritakan, di tengah situasi Covid-19, akhirnya banyak mahasiswa Indonesia di Mesir membuat berbagai aktifitas kreatif untuk merayakan Lebaran. Aktifitas kreatif itu untuk mengganti berbagai aktifitas yang biasanya dilakukan di tahun-tahun sebelumnya ketika Lebaran, yang kini tak bisa dilakukan.

Arif bercerita, biasanya di hari pertama Idul Fitri para mahasiswa diundang Duta Besar RI di Mesir untuk silaturahmi akbar di Kedutaan Indonesia di Mesir. Selain silaturahmi, para mahasiswa juga menyantap hidangan yang disediakan, saling tatap muka dengan banyak mahasiswa dan Staff KBRI secara langsung, saling memaafkan.

Tahun ini, lanjutnya, semuanya diganti dengan masak bersama di rumah atau asrama masing-masing. "Ada yang bakar sate, buat opor ayam, masak rendang, bahkan banyak yang akhirnya belajar membuat ketupat dan kue lebaran. Tahun-tahun sebelumnya ada hal seperti ini, namun di tahun ini, lebih banyak yang melakukan hal tersebut," jelas Arif bercerita.

Halal bi Halal Online

Menurut keterangan Arif, para mahasiswa Indonesia di Mesir sangat variatif. Mereka berbeda-beda, mulai dari daerah, almamater, afiliatif, dan lain sebagainya yang berbeda. Menjadi wajar bila masing-masing komunitas membuat halal bi halal dengan open house. Tentunya satu tujuan, yaitu silaturahmi dan untuk tatap muka dan saling memaafkan.

"Tahun ini, Halal Bihalal dilaksanakan tanpa harus bersalaman, namun saling memaafkan. Undangan Silaturahmi Online tersebar dimana-mana. Sederhana, hanya menanya kabar, sharing makanan hari raya, dan tentunya saling memaafkan," terang Arief.

Halaman
12
Editor: Kanis Jehola
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved