News

Surati Dirjen Perhubungan Laut, Udara dan Darat, Gidion Rencanakan Lockdown Total di Sumba Timur

Bupati Gidion juga mengakui pemberlakukan social distancing untuk mencegah Covid-19 di Sumba Timur belum efektif

POS-KUPANG.COM/Robert Ropo
Bupati Sumba Timur Drs.Gidion Mbilijora,M.Si 

Laporan Wartawan Pos Kupang, Com, Robert Ropo/Petrus Piter

POS KUPANG, COM, WAINGAPU - Bupati Sumba Timur, Drs. Gidion Mbilijora mengakui wabah virus corona saat ini terus meningkat, meskipun di daerah itu belum ada yang positif, hanya berstatus orang dalam pemantauan (ODP), belum ada kasus pasien dalam pengawasan (PDP).

Meski demikian sebagai upaya pencegahan, Bupati Gidion berencana melakukan lockdown total.

"Saya sudah surati Dirjen Perhubungan Laut, Udara dan Darat di Kementerian Perhubungan RI," ujar Bupati Gidion ketika dihubungi Pos Kupang melalui telepon, Senin (30/3).

Bupati Gidion juga mengakui pemberlakukan social distancing untuk mencegah Covid-19 di Sumba Timur belum efektif selama dua pekan terakhir. Masyarakat masih terlihat berkumpul pada siang maupun malam hari.

Menyikapi persoalan ini, Bupati Gidion mengaku akan mengambil tindakan tegas bagi masyarakat yang melanggar social distancing.

Petugas melakukan pengalihan jalur saat penutupan sebagian jalan protokol Kota Tegal, Jawa Tengah, Senin (22/3/2020) malam. Pemerintah Kota Tegal dan Polres Tegal hingga 14 hari mendatang melakukan lockdown lokal dengan menutup jalur Pantura yang melintasi Kota Tegal, akses masuk Alun-alun Tegal dan mematikan sebagian lampu jalan protokol guna pembatasan kendaraan yang akan masuk ke Kota Tegal dan mencegah adanya kerumunan massa di jalan untuk mencegah penyebaran COVID-19.
Petugas melakukan pengalihan jalur saat penutupan sebagian jalan protokol Kota Tegal, Jawa Tengah, Senin (22/3/2020) malam. Pemerintah Kota Tegal dan Polres Tegal hingga 14 hari mendatang melakukan lockdown lokal dengan menutup jalur Pantura yang melintasi Kota Tegal, akses masuk Alun-alun Tegal dan mematikan sebagian lampu jalan protokol guna pembatasan kendaraan yang akan masuk ke Kota Tegal dan mencegah adanya kerumunan massa di jalan untuk mencegah penyebaran COVID-19. (ANTARA FOTO/Oky Lukmansyah/aww.(Oky Lukmansyah) via kompas.com)

Namun, kata Gidion, terkait sanksi/tindakan yang diambil itu tidak bisa diputuskannya sendiri, tetapi harus menggelar rapat bersama untuk menentukan langkah-langkah, termasuk memberlakukan jam malam.

"Social distancing belum efektif. Masih banyak warga yang kumpul-kumpul padahal kita sudah imbau berulang kali untuk hindari kerumunan dan jaga jarak demi memutuskan penularan virus corona. Nanti kita akan ambil tindakan tegas lagi setelah dilakukan rapat bersama juga termasuk aturan jam malam," ungkap Bupati Gidion.

Terkait kebijakan pemerintah pusat akan memberlakukan lockdown parsial atau karantina terbatas di Indonesia dalam bentuk peraturan pemerintah (PP), menurut Bupati Gidion, pemerintah pusat pasti memahami situasi yang ada, pemerintah daerah hanya menyesuaikannya.

Kata dia, pemda juga melakukan lockdown dengan peraturan yakni menolak kapal penumpang seperti milik PT ASDP dan Pelni karena penumpang sulit diatasi, sedangkan kapal barang tetap dibuka karena untuk memenuhi kebutuhan sembako, sebab semuanya berasal dari Surabaya.

Halaman
123
Penulis: Robert Ropo
Editor: Benny Dasman
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved