Diskusi soal ASF, Perlu Pengendalian Pergerakan Ternak

Perlu ada upaya pengendalian pergerakan ternak babi agar dapat mencegah penyebaran African Swine Fever ( ASF

Diskusi soal ASF, Perlu Pengendalian Pergerakan Ternak
POS-KUPANG.COM/Oby Lewanmeru
Akademisi Undana Dr. John Ly menyampaikan materi pada acara diskusi tentang ASF di Kantor IRGSC, Rabu (11/3/2020) 

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Perlu ada upaya pengendalian pergerakan ternak babi agar dapat mencegah penyebaran African Swine Fever ( ASF).

Hal ini disampaikan Dosen Fakultas Peternakan Undana, Dr. John Ly pada acara diskusi tentang ASF di Kantor Institute of Resource Governance and Social Change (IRGSC), Rabu (11/3/2020).

Menurut John, dampak ASF terhadap pasar babi di NTT dalam pengamatan skop kecil dan pengamatannya, bahwa publik sudah tahu dampaknya, yakni terjadi kematian babi ribuan ekor.

Tangani Penderita DBD, Tenaga Kesehatan TNI Ditempatkan di 10 RS dan Puskesmas di Sikka

"Misalkan ternak babi yang mati sebanyak 3000 ekor dan apabila satu ekor dijual Rp 3 juta maka kerugian yang dialami sudah tinggi," kata John.

Dia menjelaskan, adanya ASF mengakibatkan populasi menurun dan kasus itu sudah dialami pada tahun 1997-1998.

"Kita dari akademisi bebas untuk menyampaikan, mungkin pak Kadis Peternakan tidak hadir karena takut," katanya.

Bahas Masalah DBD, Dandim 1618 TTU Kunjungi Dinas Kesehatan TTU

Dikatakan, nilai ekonomi juga menurun sehingga berdampak pada harga anak babi. Fakta lain, lanjutnya, bahwa
harga daging babi dari Rp 65 000 per kg menjadi Rp 15.000 per kg.

"Dampak lain, yakni pemanfaatan ,sepi aktivitas di pasar, warung daging babi ditutup, suguhan daging babi tidak ada. Saya tanya kenapa tidak disuguhi, mereka jawab kami takut ,jangan sampai babi sudah mati baru disuguhkan," kata John.

Dikatakan, ada beberapa pelaku pasar, pemilik modal,pengumpul/pengepul, penjual daging tradisional yang juga harus menjadi perhatian.

"Pemilik modal ini sebagai peternak, juga sebagai pengepul. Tapi yang paling berbahaya adalah pengepul," katanya.

Halaman
123
Penulis: Oby Lewanmeru
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved