Penuhi Panggilan Polisi, Robertus Kefi Serahkan Dua Dokumen Penting ke Penyidik Polres TTU

Robertus Kefi akhirnya memenuhi panggilan penyidik dari Polres Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU)

Penuhi Panggilan Polisi, Robertus Kefi Serahkan Dua Dokumen Penting ke Penyidik Polres TTU
POS KUPANG/THOMAS MBENU NULANGI
Robertus Kefi menunjukan laporan hasil temuan dari Irjen Ristek Dikti. Gambar diambil, Rabu (8/1/2020). 

Penuhi Panggilan Polisi, Robertus Kefi Serahkan Dua Dokumen Penting ke Penyidik Polres TTU

POS-KUPANG.COM | KEFAMENANU--Robertus Kefi akhirnya memenuhi panggilan penyidik dari Polres Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), Rabu (8/1/2020) siang.

Ia datang untuk memberikan keterangan kepada penyidik atas kasus dugaan fitnah, pencemaran nama baik, pembohongan publik, dan laporan fiktif yang dilaporkan oleh Mantan Rektor Universitas Timor (Unimor) Prof. Sirilius Seran beberapa waktu lalu.

Selain memberikan klarifikasi kepada penyidik, Robertus Kefi juga menyerahkan dua dokumen penting yang merupakan hasil dari laporan Satuan Pengawas Internal (SPI) Unimor dan laporan dari Irjen Ristek Dikti terkait pengelolaan dana hibah Yayasan Pendidikan Cendana Wangi kepada penyidik Satreskrim Polres TTU.

Usai memenuhi panggilan, Robertus Kefi kepada wartawan mengatakan bawa dirinya datang ke Polres TTU untuk memberikan klarifikasi kepada penyidik terkait dengan laporan dugaan fitnah, pencemaran nama baik, pembohongan publik, dan membuat laporan fiktif, yang dilaporkan oleh Mantan Rektor Unimor Prof Sirilius Seran.

"Jadi setelah saya sampai di Polres, saya dimintai keterangan dan saya kasih dua laporan, dua bundel, satu laporan Satuan Pengawas Internal (SPI), dan laporan Irjen Ristek Dikti," ungkapnya.

Menurut Robertus Kefi, didalam laporan Irjen Rkstek Dikti, Prof. Sirilius Seran juga sudah menandatangani hasil temuan sebesar Rp. 3 miliar lebih terkait dengan pengelolaan dana dari Yayasan Cendana Wangi. Hasil laporan tersebut dirinya berikan kepada penyidik.

Dalam memberikan klarifikasi, ungkap Robertus Kefi, dirinya ditanya beberapa pertanyaan dari penyidik terkait dengan dasar dan kapasistasnya melaporkan dugaan kasus tersebut, serta bukti terkait dengan pernyataan persnya di media.

"Karena saya ada mengatakan bahwa ada temuan SPPD fiktif aja Rp. 1 miliar lebih. Dengan dasar itu saya kasih laporan sehingga polisi bisa adu data ternyata yang saya nyatakan di pers sesuai dengan laporan," ungkapnya.

Robertus menambahkan, untuk hasil laporan SPI Unimor juga terdapat temuan dengan nilainya sama dengan hasil temuan dari Irjen Ristek Dikti sebesar Rp. 3 miliar lebih. Dengan dasar tersebut maka dirinya melaporkan kasus dugaan pernyalagunaan dana hibah tersebut ke Kejaksaan Negeri TTU.

Halaman
12
Penulis: Thomas Mbenu Nulangi
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved