Ujang Komarudin Ingatkan Prabowo Gerindra Lebih Terhormat jika Jadi Oposisi Jokowi

Direktur Eksekutif Ujang Komarudin ingatkan Prabowo Gerindra lebih terhormat jika jadi Oposisi Jokowi

Ujang Komarudin Ingatkan Prabowo Gerindra Lebih Terhormat jika Jadi Oposisi Jokowi
KOMPAS.com/ANTARA FOTO/AKBAR NUGROHO GUMAY
Presiden Joko Widodo (kanan) menyambut kunjungan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto (kiri) di Istana Merdeka, Jakarta, Jumat (11/10/2019). 

Direktur Eksekutif Ujang Komarudin ingatkan Prabowo Gerindra lebih terhormat jika jadi Oposisi Jokowi

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Direktur Eksekutif Ujang Komarudin ingatkan Prabowo Gerindra lebih terhormat jika jadi Oposisi Jokowi.

Direktur Eksekutif Indonesia Political Review Ujang Komarudin menilai, Partai Gerindra seharusnya tetap menjaga kepercayaan pemilih dengan menjadi oposisi pemerintahan Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Jika Gerindra masuk dalam pusaran kekuasaan, menurut dia, ini akan mengecewakan pemilihnya.

Pencopotan Prajurit oleh KSAD, Danrem 161 Wirasakti Imbau Prajurit dan Keluarga Tak Ikut Sebar Hoaks

Menurut Ujang, Prabowo harusnya menyadari bahwa pada Pilpres 2019, ada 68 juta pemilih yang berharap mantan Danjen Kopassus itu menjadi presiden.

"Harusnya Gerindra jadi oposisi saja. Karena pendukungnya banyak yang menginginkan Gerindra berada di luar kekuasaan. Menjadi oposisi sama-sama terhormatnya dengan berkuasa," kata Ujang saat dihubungi wartawan, Sabtu (12/10/2019).

"Bahkan, menjadi oposisi lebih terhormat karena bisa mengingatkan pemerintah ketika pemerintah salah jalan dan salah arah," ucap dosen politik di Universitas Al Azhar ini.

BREAKING NEWS: Mahasiswa FKIP dan FST Undana Kupang Tawuran

Oleh karena itu, Ujang menilai, langkah Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto yang bertemu Presiden Jokowi kemarin kurang etis jika membicarakan peluang koalisi.

Namun, menurut dia, dalam politik, manuver Prabowo tersebut merupakan hal yang wajar.

"Jadi masuknya Gerindra ke koalisi Jokowi sebagai bagian dari ingin merapat atau mendapat bagian kekuasaan. Itulah politik, sifatnya cair, dinamis, dan kompromistis. Dulu lawan, sekarang kawan," kata Ujang.

Halaman
12
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved