Ace Sebut Kritik Yorrys Berlebihan Nilai Airlangga Ketum Golkar Terburuk

Ketua DPP Partai Golkar Ace Hasan Syadzily menilai, kritik rekannya di partai, Yorrys Raweyai, yang menyebut Airlangga Hartarto

Ace Sebut Kritik Yorrys Berlebihan Nilai Airlangga Ketum Golkar Terburuk
KOMPAS.com/Haryanti Puspa Sari
Ketua DPP Partai Golkar, Ace Hasan Syadzily di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (25/7/2019) 

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Ketua DPP Partai Golkar Ace Hasan Syadzily menilai, kritik rekannya di partai, Yorrys Raweyai, yang menyebut Airlangga Hartarto Ketua Umum Partai Golkar terburuk merupakan hal berlebihan.

"Jika ada penilaian dari Bang Yorrys seperti itu, saya kira terlalu berlebihan," kata Ace kepada Kompas.com, Minggu (25/8/2019).

Ace menganggap kritikan Yorrys itu tidak benar. Ia menduga Yorrys mengatakan hal seperti itu lantaran tidak terlibat secara langsung dalam kepengurusan DPP Golkar.

Seorang Pria Gantung Diri dan Menyiarkan Secara Live di Instagram, Begini Ceritanya

Misalnya, Ace menyoroti kritik Yorrys yang menyebut partai di bawah pimpinan Airlangga belum pernah sekalipun mengadakan rapat pleno partai.

"Saya kira penilaian itu tidak benar sekali ya. Kita pernah menyelenggarakan rapat pleno DPP Golkar," ucap Ace.

"Jika sekarang ini kita belum menggelar rapat pleno, ya karena kita masih menunggu penetapan secara resmi hasil Pileg dari KPU," kata dia.

Antoine Griezmann Cetak Gol Barcelona Menang Telak Sinedine Zidane Kecewa Karim Benzema Buat Sejarah

Ace menegaskan, Partai Golkar akan menggelar rapat pleno jika memang sudah waktunya. Saat ini, kata dia, para ketua koordinator bidang dan ketua bidang di internal partai telah melakukan rapat sesuai bidangnya.

"Sebagai partai terbuka dan demokratis, ada mekanisme dalam menjalankan roda organisasi," ujarnya.

Menurut dia, di bawah kepemimpinan Airlangga Hartarto, Partai Golkar telah menjaga posisinya sebagai salah satu pemenang Pemilu Legislatif 2019.

Ia juga menyinggung survei-survei sebelumnya sering memperkirakan suara Partai Golkar turun di kisaran 6 hingga 9 persen.

Halaman
12
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved