Kemendikbud Menargetkan Penguatan Pendidikan Karakter pada 218.989 Sekolah

PPK merupakan gerakan pendidikan di bawah tanggung jawab satuan pendidikan untuk memperkuat karakter peserta didik, melalui harmonisasi hati, olah ras

Kemendikbud Menargetkan Penguatan Pendidikan Karakter pada  218.989 Sekolah
ISTIMEWA
Ilustrasi: KULABABONG-Seorang tutor PAUD Pelita Hati di Maumere-Sikka menerapkan pendidikan karakter kulababong kepada anak-anak sambil bermain dan bernyanyi bersama. 

POS KUPANG.COM -  - Sekretaris Jenderal Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud) Didik Suhardi PhD mengatakan pihaknya menargetkan program penguatan pendidikan karakter (PPK) di 218.989 sekolah.

"Tahun ini kami menargetkan PPK di 218.989 sekolah atau di semua sekolah yang ada di Indonesia," ujar Didik dalam acara taklimat media di Tangerang Selatan, Banten, Kamis

PPK merupakan gerakan pendidikan di bawah tanggung jawab satuan pendidikan untuk memperkuat karakter peserta didik, melalui harmonisasi hati, olah rasa, olah pikir, dan olah raga.

PPK dimulai pada 2016 dengan jumlah sekolah yang ikut program itu sebanyak 542 sekolah, kemudian pada 2017 meningkat menjadi 64.213 sekolah dan pada 2018 juga mengalami kenaikan sebanyak 188.646 sekolah.

"PPK merupakan upaya pemerintah untuk mewujudkan anak yang berkarakter baik dan mampu berdaya saing. Tidak hanya sopan santun saja, tetapi memiliki karakter pekerja keras, jujur, mandiri, disiplin, berani ambil risiko, dan memiliki nasionalisme tinggi."

Dalam kesempatan itu, dia juga menekankan bahwa untuk tingkat Taman Kanak-kanak (TK) yang paling penting adalah pendidikan karakter bukan pelajaran baca, tulis dan hitung atau (calistung).

"Untuk TK dan SD, fokusnya penanaman karakter. Melalui pembiasaan yang berlangsung di sekolah maka karakternya akan jadi budaya yang baik. Makanya jangan sampai anak-anak kita pada TK dan SD dieksploitasi untuk calistung, tapi malah lupa penanaman karakter," cetus dia.

Sementara itu, akademisi Sekolah Global Sevilla Michael Thia mengatakan pendidikan karakter tidak hanya diterapkan melalui pendidikan akademik. Tetapi juga melalui kegiatan lain seperti drama, olahraga maupun musik.

"Akademik dan kegiatan di luar akademik harus seimbang, karena hal itu ada kaitannya dengan penguatan karakter siswa. Misalnya dengan drama, dengan kerja sama dengan teman-temannya maka mereka akan belajar nilai-nilai seperti kerja sama," jelas Michael.

Kontak Senjata di Mugi, Kabupaten Nduga-Papua, Tiga Anggota TNI Dikabarkan Tewas

Keseimbangan pendidikan itu dapat menyeimbangkan pertumbuhan kognitif, psikomotorik dan afektif siswa, yang bisa dicapai melalui akademik yang handal dan pendidikan karakter yang berkesinambungan. Selain itu, lanjut Michael, penting menanamkan budaya lokal pada siswa karena banyak kearifan lokal dalam budaya setempat. Banyak nilai-nilai budaya lokal memiliki nilai-nilai yang relevan sepanjang masa.

"Misalnya nilai-nilai kerja keras, pantang menyerah yang ada di cerita atau musik rakyat. Hal ini penting dikenalkan kepada siswa," cetus Michael yang sekolahnya baru saja mengadakan pementasan lagu anak yang bertajuk Aku Anak Indonesia itu.

(*)

Editor: Ferry Ndoen
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved