Berita Kriminal

3 Polisi Filipina Divonis 40 Tahun Penjara Karena Terbukti Membunuh Seorang Remaja

Polisi Filipina Divonis Penjara 40 Tahun Karena Terbukti Membunuh Seorang Remaja Kian Loyd Delos Santos (17 tahun) 16 Agustus 2017

3 Polisi Filipina Divonis 40 Tahun Penjara Karena Terbukti Membunuh Seorang Remaja
ASSOCIATED PRESS
Para aktivis menyalakan lilin di depan gambar seorang remaja berusia 17 tahun, Kian Loyd delos Santos di Caloocan, Manila, Filipina, Kamis (29/11/2018). Santos dibunuh polisi 16 Agustus 2017 dengan tuduhan narkoba yang ternyata palsu. 

3 Polisi Filipina Divonis Penjara 40 Tahun Karena Terbukti Membunuh Seorang Remaja Kian Loyd Delos Santos (17 tahun) 16 Agustus 2017

POS-KUPANG.COM - Petugas polisi Filipina mengklaim kasus itu merupakan perjumpaan dengan seorang tersangka narkoba di sebuah lorong gelap.

Namun, rekaman CCTV menunjukkan Kian Loyd Delos Santos yang berusia 17 tahun diseret melewati lapangan basket ke ujung jalan sambil berteriak, "Tolong saya bisa pulang. Saya ada sekolah besok".

Sekarang, 15 bulan setelah Santos dibunuh, sebuah pengadilan Filipina telah menemukan tiga petugas polisi bersalah, dalam keyakinan pertama yang diketahui di bawah penindasan mematikan Presiden Rodrigo Duterte terhadap narkoba.

Hakim Ketua Pengadilan Persidangan Regional Rodolfo Azucena Jnr memutuskan para petugas membunuh remaja itu selama penggerebekan di daerah kumuh kota Caloocan di Manila tahun lalu. Hakim menolak klaim polisi bahwa Santos melawan saat penangkapan.

Seperti diberitakan Associated Press (AP), pengadilan menjatuhkan hukuman kepada para petugas, Arnel Oares, Jeremias Pereda dan Jerwin Cruz, untuk dipenjara hingga 40 tahun tanpa pembebasan bersyarat, meskipun mereka dapat mengajukan banding.

Percobaan Pemerkosaan Seorang WN Jepang di Jakarta, Satpam Tergoda Lihat Korban Tidur Telanjang

Selain hukuman penjara, polisi, yang muncul di pengadilan dengan borgol dan kemeja kuning, diperintahkan untuk membayar ganti rugi kepada keluarga Santos.

Tiga polisi Filipina, Jeremias Pereda, Jerwin Cruz, dan Arnel Oares berbicara saat sidang di pengadilan tentang pembunuhan seorang remaja tahun lalu.
Tiga polisi Filipina, Jeremias Pereda, Jerwin Cruz, dan Arnel Oares berbicara saat sidang di pengadilan tentang pembunuhan seorang remaja tahun lalu. (Associated Press)

Tindakan keras Duterte, yang telah menyebabkan ribuan tersangka tewas, dilaporkan dalam bentrokan dengan polisi, telah mengkhawatirkan pemerintah Barat dan para ahli hak asasi manusia PBB dan pengawas hak asasi manusia.

Presiden yang bergejolak telah menekankan bahwa dia tidak membenarkan pembunuhan di luar hukum, meskipun dia berulang-ulang mengancam para tersangka narkoba dengan kematian dan telah meyakinkan polisi bahwa dia akan mendukung mereka dengan cara-cara yang menurut para pengamat hak asasi manusia telah mendorong para penegak hukum untuk bertindak dengan bebas dari hukuman.

Shio Naga di Tahun 2019 yakni Tahun Babi Tanah Akan Dapat Promosi Jabatan dalam Karir

"Tembak dulu, pikir sikap nanti tidak akan pernah bisa dibantah dalam masyarakat yang beradab. Tidak pernah ada pembunuhan atau pembunuhan yang berfungsi sebagai penegak hukum," kata Azucena dalam keputusannya. "Perdamaian publik tidak pernah didasarkan pada biaya hidup manusia."

Halaman
123
Penulis: Agustinus Sape
Editor: Agustinus Sape
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved