Berita Nasional Terkini

Tersangka Penyuap Idrus Marham Ajukan Jadi 'Justice Collaborator'

Pemegang saham Blackgold Natural Resources Limited, Johannes Budisutrisno Kotjo, mengajukan diri sebagai justice collaborator

Tersangka Penyuap Idrus Marham Ajukan Jadi 'Justice Collaborator'
KOMPAS.com/ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/nz/18.
Tersangka selaku pemegang saham Blackgold Natural Resources Limited, Johannes Budisutrisno Kotjo (kanan) dengan rompi tahanan menuju mobil tahanan usai diperiksa di kantor KPK, Jakarta, Sabtu (14/7/2018). 

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Pengusaha sekaligus salah satu pemegang saham Blackgold Natural Resources Limited, Johannes Budisutrisno Kotjo, mengajukan diri sebagai justice collaborator, atau saksi pelaku yang bekerja sama dengan penegak hukum.

Pengajuan itu disampaikan Kotjo kepada Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Kotjo merupakan pengusaha yang disangka menyuap Wakil Ketua Komisi VII DPR, Eni Maulani Saragih dan Sekretaris Jenderal Partai Golkar, Idrus Marham. Suap tersebut terkait proyek pembangunan PLTU di Riau yang rencananya akan dikerjakan Kotjo.

"Berdasarkan informasi dari penyidik, saat menjadi tersangka JBK juga mengajukan diri sebagai JC," ujar Juru Bicara KPK, Febri Diansyah melalui keterangan tertulis, Selasa (25/9/2018).

Baca: Disaksikan Sandiaga, Jokowi Dapat Penghargaan Tokoh Pemerataan Pembangunan

Menurut Febri, jaksa KPK telah melimpahkan berkas perkara ke pengadilan. Tak lama lagi, Kotjo akan mulai diadili sebagai terdakwa di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta.

KPK akan mencermati sikap kooperatif Kotjo selama menjalani persidangan. Hal itu akan menjadi salah satu pertimbangan KPK sebelum mengabulkan permohonan Kotjo untuk ditetapkan sebagai justice collaborator.

Baca: Polisi Amankan12 Kg Sabu dari Malaysia di Perbatasan

"Syarat penting dapat dikabulkan sebagai JC adalah mengakui perbuatan, membuka peran pihak lain seterang-terangnya. Konsistensi dan sikap kooperatif di sidang juga menjadi perhatian KPK," kata Febri.

Sebelumnya, KPK menetapkan Wakil Ketua Komisi VII DPR Eni Maulani Saragih sebagai tersangka atas kasus dugaan suap terkait kesepakatan kontrak kerja sama pembangunan PLTU Riau-1 di Provinsi Riau.

KPK juga menetapkan Johannes Budisutrisno Kotjo, yang diduga menjadi pihak pemberi suap. Kotjo dan Eni ditangkap dalam rangkaian operasi tangkap tangan.

Menurut dugaan KPK, Eni menerima suap total sebesar Rp 4,8 miliar yang merupakan komitmen fee 2,5 persen dari nilai kontrak proyek pembangkit listrik 35 ribu megawatt itu.

Diduga, suap diberikan agar proses penandatanganan kerja sama terkait pembangunan PLTU Riau-1 berjalan mulus.
Dalam pengembangan, KPK juga menetapkan mantan Sekretaris Jenderal Partai Golkar, Idrus Marham sebagai tersangka. Idrus diduga mengetahui dan menyetujui pemberian suap kepada Eni Maulani.

Selain itu, Idrus diduga dijanjikan 1,5 juta dollar Amerika Serikat oleh Johannes Kotjo. (*)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved