Kekacauan Otopsi Jenazah, Ternyata Korban Penikaman, Ini Identitasnya

Jenazah yang diotopsi di RSUP Prof dr RD Kandao Manado adalah Jecky Payow (21), warga Poigar, Bolaang Mongondow korban penikaman.

FACEBOOK/Gerry Marchell Maramis Rey
Jenazah seorang pria ada luka jahitan pada bagian perut hingga dada. Hal ini memicu terjadinya kekacauan di kamar jenazah RSUP Prof Dr RD Kandou, Malayang, Manado. 

POS-KUPANG.COM - Jenazah yang diotopsi di RSUP Prof dr RD Kandao Manado adalah Jecky Payow (21). Warga Poigar, Bolaang Mongondow ini meninggal dunia setelah ditikam seorang pria berinisial JOP (22), Sabtu (21/4/2018).

Jecky Payow menderita luka di bagian pundak kanan, dada kiri, dan lengan kiri.

"Kita sudah mengamankan barang bukti satu buah pisau badik dengan panjang 50 centimeter dan lebar 3 centimeter," ujar Kapolresta Manado Kombes FX Surya Kumara sebagaimana dilansir POS-KUPANG.COM dari Tribun Manado.com.

Barang bukti ditemukan setelah Tim Macan Polresta Manado bersama Tim Reskrim Polsek Malalayang berhasil menangkap tersangka.

"Setelah menangkap tersangka, tim langsung menuju ke Sario tepatnya di rumah tersangka dan mengamankan barang bukti yg digunakan selanjutnya dibawa ke Mako Polsek Malalayang," ujar Surya Kumara.

Baca: VIRAL Video Kekacauan di Kamar Jenazah, Keluarga Protes Ada Luka Jahit di Perut Hingga Dada Jenazah

Surya Kumara mengatakan JOP telah ditetapkan sebagai tersangka dan sudah ditangkap.

Ia menjelaskan mengenai kronologis penangkapan terhadap JOP.

Menurut, awalnya Tim Macan Polresta Manado dan Tim Reskrim Polsek Malalayang menangkap lelaki berinisial AP (18) warga Sario pada Sabtu (21/4/2018) pukul 23.00 wita di Hotel Wina Winangun.

Kapolresta Manado Kombes FX Surya Kumara
Kapolresta Manado Kombes FX Surya Kumara (TRIBUNMANADO)

Lelaki AP tidak melakukan penikaman namun bersama dengan tersangka utama di lokasi kejadian.

Halaman
123
Editor: Alfons Nedabang
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved