Padma, Aku Kecewa

KENAPA harus Padma? Bunga Padma atau lotus adalah simbol kehidupan itu sendiri.

Padma, Aku Kecewa
KOMPAS/THOMAS PUDJO WIDIJANTO
Pemilik Limanjawi Art House, Umar Khusaeri, menyaksikan karya Kartika Affandi yang dipamerkan. 

POS KUPANG.COM -- KENAPA harus Padma? Bunga Padma atau lotus adalah simbol kehidupan itu sendiri. Bunga purba itu telah berabad-abad dijadikan simbol peradaban manusia dan semuanya menganggap bunga itu simbol pencapaian kesempurnaan keabadian atau kesucian.

Tiga perupa perempuan Indonesia pencinta bunga padma, Kartika Affandi, Dian Anggraini, dan perupa Jepang, Yasumi Ishii, yang sudah tinggal 20 tahun di Indonesia, memamerkan karya mereka bertajuk "Destination Lotus" di Limanjawi Art House, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah.

Dalam pameran yang dibuka Minggu (15/5/2016) itu, ketiga perupa sengaja menyuguhkan refleksi bunga padma sebagai sebuah simbol kesempurnaan.

Saat memasuki ruang pamer justru dapat dilihat lukisan karya Kartika Affandi yang menunjukkan sesuatu yang paradoks. Judul lukisan "Lotus-Aku Kecewa" (Potret Diri I) itu seolah-olah menggambarkan kekecewaannya terhadap bunga padma atau lotus. Walau pada akhirnya muncul juga keceriaan Kartika dengan ribuan bunga padma, sehingga memenuhi kanvas.

Kartika bukan kecewa pada bunga padma. Itu gambaran perasaannya yang justru mengadu kepada bunga padma yang dianggap sebagai bunga kesempurnaan, tentang kekecewaannya terhadap kehidupan yang mengabaikan pencapaian kesempurnaan.

Salah satu bentuk kekecewaan itu terlihat pada lukisan lain Kartika yang menggambar Candi Borobudur yang menjulang tinggi dikelilingi oleh hamparan bunga padma. Karya berjudul "Borobudur dalam Impianku" adalah ungkapan Kartika tentang bagaimana menggarap dan memperlakukan filosofi Borobudur sebagai simbol pencapaian kesempurnaan.

"Borobudur dulu terasa memberi ketenteraman dan kedamaian. Namun, saat ini banyak pengunjung melimpah yang hanya sekadar potret-potret seakan-akan menunjukkan bahwa dia telah berkunjung, tetapi tidak memberi rasa hormat dan sopan santun. Mereka memanjat-manjat seperti tarzan," kata Kartika.

Begitu ungkapan kekecewaan Kartika terhadap perlakuan terhadap Candi Borobudur dalam lukisannya itu. "Impianku, betapa indahnya jika Borobudur dikelilingi pohon lotus atau padma. Bunga lotus itu sendiri maknanya adalah memberikan kesempurnaan, keadaan jiwa untuk meraih kebahagiaan hidup dengan hati murni yang bersih," tuturnya.

Bila dikaitkan dengan tema, dua karya Kartika itu seperti sebuah mozaik. Ya, mozaik bunga padma di mata dan hati Kartika. "Padma bagi saya adalah segalanya. Sejak muncul dari permukaan air, membentuk kubah atau stupa dengan warna putih di puncaknya. Megah, bangga dengan dirinya sendiri," katanya.

Kesucian

Halaman
12
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved