Kapal Asal Banyuwangi Terdampar di Manggarai Timur, 3 Nelayan Selamat, Ini Identitas Mereka

Kapal Asal Banyuwangi Terdampar di Manggarai Timur, 3 Nelayan Selamat, Ini Identitas Mereka

Kapal Asal Banyuwangi Terdampar di Manggarai Timur, 3 Nelayan Selamat, Ini Identitas Mereka
POS-KUPANG.COM/FOTO DOK KODIM MANGGARAI
Inilah tiga nelayan Banyuwangi, Jatim yang terbawa arus lalu ditemukan di Perairan Pantai Ronting, Desa Satar Kampas, Manggarai Timur. 

Kapal Asal Banyuwangi Terdampar di Manggarai Timur, 3 Nelayan Selamat, Ini Identitas Mereka

POS-KUPANG.COM | BORONG - Kapal motor Nelayan Nomor 843 GT 10 hanyut terbawa arus dari Kabupaten Banyuwangi, Provinsi Jawa Timur, yang hilang sejak Minggu (3/1/2019) lalu akhirnya terdampar di perairan Pantai Ronting Desa Satar Kampas, Kecamatan Lamba Leda, Kabupaten Manggarai Timur (Matim) lalu ditemukan warga bersama tiga nelayan, Selasa (5/2/2019).

Tiga nelayan ditemukan di atas kapal motor yang terdampar yakni Jumali, warga Dusun Pecemengen, Desa Blimbingsari, Kecamatan Blimbingsari, Kabupaten Banyuwangi, Provinsi Jatim sebagai nakhoda kapal.

M. Ali, warga Dusun Pecemengen, Desa Blimbingsari, Kecamatan Rogojampi, Kabupaten Banyuwangi, Provinsi Jatim sebagai ABK.

Kasus Ayah Cabuli Anak, Brigita: Anak Dipaksa Layani Aya Saat Pulang Dalam Keadaan Mabuk

Junaidi, warga Dusun Pecemengen, Desa Blimbingsari, Kecamatan Blimbingsari, Kabupaten Banyuwangi, Provinsi Jatim sebagai ABK.

Informasi yang diperoleh POS-KUPANG.COM dari Desa Satar Kampas, Selasa (5/2/2019) sore menjelaskan, kapal nelayan tersebut berangkat dari Banyuwangi hari Senin (14/2/2019) pukul 09.00 WIB dengan Tujuan keberangkatan Kabupaten Kanyong Utara, Provinsi Kalimantan Barat.

Bukit Cinta Penfui Ramai Dikunjungi Warga

Setelah berjalan 1 hari kapal tersebut macet di Pulau Madura akibat aki mati sehingga mesin tidak bisa dibunyikan.

Mereka lalu menurunkan jangkar. Selanjutnya, selama 4 hari berlabuh menurunkan jangkar kapal tersebut hanyut akibat jangkar putus di hantam badai gelombang tinggi dan keras.

Dari kejadian tersebut, mereka terbawa arus selama 10 hari diperairan dan ditemukan di Areal Pulau Flores oleh nelayan dari Kampung Ronting, Desa Satar Kampas, Kecamatan Lamba Leda bernama Muslihi pada pukul 06.00 wita.

Saat ditemukan, kapal tersebut lalu ditarik ke pinggir pantai di Kampung Ronting. Ketiga orang yang berada di atas kapal tersebut selamat.

Kapal fiber tersebut bantuan dari pemerintah dan untuk nelayan di Kabupaten Kanyong Utara, Kalimantan Barat.

Dan untuk sementara ke 3 orang tersebut tinggal di Ronting menunggu cuaca baik untuk mereka berangkat kembali ke Pulau Jawa. (Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Aris Ninu)

Penulis: Aris Ninu
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved