Berita Kabupaten Ende

Berani Merubah Pakem, Kristoforus Berhasil Kembangkan Usaha Buah Naga di Mauponggo

memang terlihat aneh karena hampir semua warga tetatangga pada umumnya menanman padi namun Kristoforus mencoba merubah pakem yang ada.

Berani Merubah Pakem,  Kristoforus Berhasil Kembangkan Usaha Buah Naga di Mauponggo
POS KUPANG/ROMOALDUS PIUS
Kristoforus Saat Berada Di Kebun Buah Naga Miliknya, Senin (14/1/2019). 

POS-KUPANG.COM|ENDE----Setelah sempat mengalami kegagalan panen tanaman padi pada tahun 2014, Kristoforus Jawa lalu mencoba merubah pakem dengan mengembangkan usaha buah naga di lahan yang sebelumnya ditanami padi.

Menanam tanaman yang tidak biasa memang terlihat aneh karena hampir semua warga tetatangga pada umumnya menanman padi namun Kristoforus mencoba merubah pakem yang ada.

Kepada Pos Kupang, Senin (14/1/2018) Kristoforus mengawali usahanya di tahun 2015, menanaman bibit buah naga dengan mendatangkan bibit dari Ende juga Malang.

Pada lahan seluas 1 hektar itu semuanya ditanami bibit buah naga yang ditanam pada 1.500 pilar beton sebagai tempat berkembangnya tanaman buah naga.

Pada tahun awal usaha keras Kristoforus yang didukung penuh oleh sang istri, Dortea Ngole serta pihak keluarga memberikan hasil yang maksimal baginya karena dia bisa panen buah naga secara beruntun 6 bulan.

Di kebun miliknya itu, Kristoforus mengembangkan 3 jenis buah naga masing-masing jenis super dan merah serta putih.

Para Idola Berharap Risal Masae dan Daniel Nepa Dapat Dukungan dari Masyarakat NTT

Warga Kelurahan Oesapa Selatan Swadaya Tambal Jalan Raya yang Lubang

Pada tahun-tahun awal buah naga milik Kristoforus dipasarkan pada segmen yang terbatas yakni hanya di sekitar Desa Maukeli dan wilayah Kecamatan Mauponggo, Kabupaten Nagekeo.

Mahasiswa Sambut Antusias Fisip Corner

Pengadilan Kefamenanu Gelar Sidang Perdana Praperadilan Tersangka Korupsi Vs Polres TTU

Namun setelah tiga tahun berselang buah naga milik, Kristoforus sudah mulai terkenal dan dipasar hingga ke lintas kabupaten yakni Ende dan Sikka juga Kabupaten Ngada.

Untuk mendapatkan buah naga milik Kristoforus para pembeli tidak harus mengeluarkan biaya yang besar karena apabila datang langsung membeli di kebun maka pembeli tidak saja membawa pulang buah naga yang telah dibeli namun juga bisa langsung menikmati segarnya buah naga yang diberikan oleh pemiliknya.

“Iya pembeli bisa menikmati satu dua potong buah naga yang memang sengaja kami berikan sebagai tanda perkenalan dan juga persaudaraan,”kata Kristoforus.

Halaman
12
Penulis: Romualdus Pius
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved