Berita Nasional Terkini

Berkarya Minta Pihak yang Dibesarkan Soeharto Sumbang Partai

Partai Berkarya meminta kepada pihak yang telah 'dibesarkan' oleh Presiden ke-2 RI Soeharto untuk bahu-membahu membesarkan Partai Berkarya.

Berkarya Minta Pihak yang Dibesarkan Soeharto Sumbang Partai
KOMPAS.com/Reza Jurnaliston
Ketua DPP Berkarya, Badaruddin Andi Picunang saat ditemui di Kantor KPU, Jakarta, Jumat (27/7/2018) malam. 

POS-KUPANG.COM | JAKARTA - Partai Berkarya meminta kepada pihak yang telah 'dibesarkan' oleh Presiden ke-2 RI Soeharto untuk bahu-membahu membesarkan Partai Berkarya. Caranya dengan menyumbang pikiran, suara, tenaga, doa, atau materi.

Ketua DPP Partai Berkarya Badaruddin Andi Picunang mengajak, para pecinta sosok Soeharto seperti kalangan pengusaha, alumni penerima beasiswa Supersemar, warga transmigran, para purnawirawan keluarga besar TNI, para mantan menteri dan pejabat orde baru, hingga kalangan sipil lainnya untuk membesarkan Partai Berkarya.

"Minimal menyumbangkan suaranya dan do'anya untuk Partai Berkarya dalam menjaga keutuhan NKRI (Negara Kesatuan Republik Indonesia)," kata Andri melalui keterangan tertulisnya, Sabtu (5/1/2019).

Polri Bantah Anggota Polda Bali Lakukan Penangkapan Tanpa Izin di Singapura

Andri juga mengajak para kader Partai Berkarya untuk menggalang dana dan logistik kampanye secara gotong royong dengan memaksimalkan potensi yang dimiliki.

Sebagai informasi, pelaporan pemasukan dana kampanye tahap 2 Partai Berkarya sebesar Rp 2.821.000. Jumlah itu menjadi yang paling sedikit dibanding parpol peserta lainnya.

Ponsel dan Akun Medsos Artis VA Diperiksa Polisi Terkait Dugaan Prostitusi Online

Ia meminta, para kader yang maju di pemilihan legislatif untuk lebih militan merebut kursi di setiap daerah pemilihan masing-masing.

"Fokus penggalangan dalam memenuhi target kursi di setiap tingkatan dapil, 1 kursi 1 dapil," kata Andri.

Partai Berkarya, kata Badaruddin, juga fokus menggelorakan ekonomi kerakyatan berbasis Trilogi Pembangunan, seperti stabilitas, pertumbuhan, dan pemerataan yang getol didengungkan saat Pemerintahan Soeharto.

"Partai Berkarya fokus menggelorakan ekonomi Kerakyatan berbasis Trilogi Pembangunan (stabilitas, pertumbuhan dan pemerataan) yang diwacanakan Soeharto (Presiden ke-2 RI) dengan kebutuhan bangsa saat ini," tutur Badaruddin. (Kompas.com)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved