1,75 Juta Anak NTT Jadi Sasaran Kampanye Imunisasi Campak dan Rubella. Mengapa Sebanyak Itu?

Demikian disampaikan Asisten 1 Setda Provinsi NTT, Drs. Mikhael Fernandez didampingi Kabid Pencegahan dan

1,75 Juta Anak NTT Jadi Sasaran Kampanye Imunisasi Campak dan Rubella. Mengapa Sebanyak Itu?
ISTIMEWA
Para peserta rapat persiapan kampanye imunisasi campak rubella tingkat Provinsi NTT di Kantor Gubernur NTT, Rabu (30/5/2018). 

POS-KUPANG.COM, KUPANG -- Seluruh komponen pemerintah dan pemangku kepentingan di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT) bertekad menyukseskan pelaksanaan Kampanye Imunisasi Campak/Measles dan Rubella (MR) bagi 1.75 juta anak yang akan dilaksanakan pada 1 Agustus sampai dengan 31 September 2018 mendatang.

Demikian disampaikan Asisten 1 Setda Provinsi NTT, Drs. Mikhael Fernandez didampingi Kabid Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit (P2P) pada Dinas Kesehatan (Dinkes) Provinsi NTT, dr. Theresia Sarlyn Ralo, MPH, dalam rapat persiapan kampanye imunisasi campak rubella tingkat provinsi NTT di Kantor Gubernur NTT, Rabu (30/5/2018).

"Kami sepakat untuk sukseskan kampanye Imunisasi Campak Rubella (MR) ini dengan menggerakkan seluruh bupati dan wali kota serta pejabat pemerintah di seluruh wilayah NTT untuk mendukung keberhasilan pelaksanaan kampanye imunisasi campak rubella bagi anak usia 9 bulan sampai dengan kurang dari 15 tahun," ujar Mikhael.

Para peserta rapat persiapan kampanye imunisasi campak rubella tingkat provinsi NTT di Kantor Gubernur NTT, Rabu (30/5/2018).
Para peserta rapat persiapan kampanye imunisasi campak rubella tingkat provinsi NTT di Kantor Gubernur NTT, Rabu (30/5/2018). (ISTIMEWA)

Sebanyak 1.75 juta anak di seluruh wilayah NTT akan menjadi sasaran kampanye imunisasi campak dan rubella. Seluruh 22 kabupaten/kota di NTT telah dinyatakan sebagai daerah yang rentan risiko dan atau sangat rentan risiko karena faktor akses yang terbatas.

Kampanye Imunisasi Campak dan Rubella di NTT ini merupakan bagian dari program nasional di 28 provinsi luar pulau Jawa, yang menyasar sekitar 32 juta anak.

Kegiatan ini merupakan tahap kedua imunisasi Campak dan Rubella yang sebelumnya (tahap pertama) telah dilaksanakan pada bulan Agustus dan September 2017 di seluruh pulau Jawa yang berhasil menyasar sekitar 35 juta anak.

Mikhael Fernandez menegaskan, pemerintah telah menetapkan target minimal capaian nasional 95 persen.

"Prinsipnya tidak boleh ada anak NTT yang tidak mendapatkan imunisasi MR pada bulan Agustus dan September 2018 nanti, karena imunisasi adalah hak dasar anak Indonesia yang harus dipenuhi," tandasnya.

Para peserta rapat persiapan kampanye imunisasi campak rubella tingkat provinsi NTT di Kantor Gubernur NTT, Rabu (30/5/2018).
Para peserta rapat persiapan kampanye imunisasi campak rubella tingkat provinsi NTT di Kantor Gubernur NTT, Rabu (30/5/2018). (ISTIMEWA)

Dia mengatakan, Dinas Kesehatan Provinsi NTT akan melaksanakan pemberian imunisasi ini di 9.909 Pos Pelayanan yang tersebar di seluruh NTT untuk anak-anak di luar usia sekolah/ anak-anak tidak bersekolah (9 bulan-7 tahun) dan juga di semua fasilitas Pendidikan dari TK -Tingkat SMP baik negeri maupun swasta.

"Untuk pelayanan tambahan juga dilakukan di tempat-tempat umum seperti pasar, mall, terminal, pelabuhan dan sebagainya di bawah koordinasi 404 Puskesmas yang tersebar di seluruh NTT," katanya.

Halaman
12
Editor: Putra
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved