Ahli Bahasa Sebut Pidato Ahok di Kepulauan Seribu Tak Mengolok-olok

Ahli bahasa dari Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia, Rahayu Surtiati, mengatakan tak ada kebencian dan tindakan mengolok-olok yang ditunjukkan

Ahli Bahasa Sebut Pidato Ahok di Kepulauan Seribu Tak Mengolok-olok
POOL / AKTUAL.COM / TINO OKTAVIANO
Gubernur nonaktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) menjalani sidang lanjutan terkait kasus dugaan penodaan agama di Auditorium Kementerian Pertanian, Jakarta Selatan, Selasa (24/1/2017). Sidang Ahok kali ini beragendakan mendengarkan lima keterangan saksi dari pihak Jaksa Penuntut Umum. 

POS KUPANG.COM, JAKARTA -- Ahli bahasa dari Fakultas Ilmu Budaya Universitas Indonesia, Rahayu Surtiati, mengatakan tak ada kebencian dan tindakan mengolok-olok yang ditunjukkan oleh terdakwa Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok saat menyampaikan pidato yang diduga menodai agama.

"Saya sudah lama sekali (menonton video pidato Ahok) dari November tahun lalu. Secara umum, saya tidak melihat ketegangan, tidak marah-marah, tidak mengolok-olok," kata Rahayu, dalam persidangan kasus dugaan penodaan agama, di Auditorium Kementerian Pertanian, Ragunan, Jakarta Selatan, Selasa (21/3/2017).

Kemudian, kata dia, Ahok juga menyampaikan ujaran-ujaran yang membuat orang di lokasi itu tertawa dan bertepuk tangan.

"Kalau di dalam BAP (berita acara pemeriksaan) saya, pembicara sampaikan (pidato) dengan nada bersemangat dan santai," kata Rahayu.

Kemudian, tim penasihat hukum mempertanyakan intonansi Ahok saat menyampaikan pidato tersebut.

"Hanya ada intonansi naik ketika bertanya dan intonansi turun ketika mengakhiri kalimat," kata Rahayu.

Selain Rahayu, saksi ahli lain yang dihadirkan tim penasihat hukum Ahok, yakni KH Ahmad Ishomuddin, ahli agama Islam yang juga menjabat sebagai Rais Syuriah Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) DKI Jakarta, serta dosen dari Fakultas Syari'ah IAIN Raden Intan, Lampung.

Kemudian C. Djisman Samosir yang akan menjadi saksi ahli hukum pidana. Dia merupakan dosen dari Fakultas Hukum Universitas Katolik Parahyangan, Bandung. (Kurnia Sari Aziza)

Editor: alfred_dama
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help