Berita Internasional

Wagub NTT Josef Nae Soi ke Markas PBB Kampanyekan Kepemilikan Alat Musik Sasando

Selain acara resepsi diplomatik, rombongan Wagub Josef Nae Soi juga ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada para negara sahabat.

Editor: Rosalina Woso
POS-KUPANG.COM/HO-WAGUB NTT
FOTO BERSAMA- Foto bersama Wakil Gubernur NTT, Josef Nai Soi bersama Ny. Mery Nae Soi-Djogo dan rombongan saat acara resepsi diplomatik di markas PBB dengan balutan budaya NTT. Jumat 9 September 2022 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Irfan Hoi

POS-KUPANG.COM, KUPANG - Klaim sepihak oleh negara sahabat atas kepemilikan Alat Musik Sasando, padahal alat musik yang terbuat dari Daun Lontar itu milk NTT.

Melihat itu, Wakil Gubernur atau Wagub NTT terus berupaya menegaskan kepemilikan alat musik ini.

Setelah melakukan pertemuan beberapa waktu lalu dengan PBB, Wagub dan rombongan kembali mendatangi markas PBB di Jenewa Swiss.

Baca juga: Sosok MenPAN-RB Tjahjo Kumolo di Mata Wagub NTT Josef Nae Soi: Orangnya Humble

FOTO BERSAMA - Foto bersama paduan suara San Jose saat acara resepsi diplomatik di markas PBB dengan balutan budaya NTT. Jumat 9 September 2022
FOTO BERSAMA - Foto bersama paduan suara San Jose saat acara resepsi diplomatik di markas PBB dengan balutan budaya NTT. Jumat 9 September 2022 (POS-KUPANG.COM/HO-DOK.PRIBADI)

Kedatangan Wagub dan rombongan, bertujuan untuk kampanye kepemilikan sah atas musik Sasando.

"Hari ini saya dan rombongan paduan suara San Jose dari NTT akan mengisi acara dalam rangka perayaan HUT  Kemerdekaan RI ke 77," katanya, dalam pesan singkatnya, Jumat 9 September 2022 waktu Jenewa Swiss.

Selain acara resepsi diplomatik, rombongan Wagub Josef Nae Soi juga ingin menyampaikan ucapan terima kasih kepada para negara sahabat.

Para negara sahabat, kata Josef, telah menyatakan dukungan atas kepemilikan alat musik Sasando merupakan warisan nenek moyang dari provinsi NTT, Indonesia.

Baca juga: Buka Kegiatan MTQ Tingkat Provinsi, Wagub NTT:  Kegiatan Ini Milik Semua Masyarakat

TENUN IKAT - Salah satu spot tenun ikat NTT yang dipajang dalam acara resepsi diplomatik di markas PBB dengan balutan budaya NTT. Jumat 9 September 2022
TENUN IKAT - Salah satu spot tenun ikat NTT yang dipajang dalam acara resepsi diplomatik di markas PBB dengan balutan budaya NTT. Jumat 9 September 2022 (POS-KUPANG.COM/HO-DOK.PRIBADI)

"Kami mohon maaf dengan diklaimnya negara-negara sahabat kita bahwa sasando miliknya mereka maka kami dengan rendah dan berat hati kami terpaksa melakukan kampanye di Jenewa," tegasnya.

Mantan anggota DPR RI itu menegaskan, kampanye itu sebagai bentuk penegasan bahwa alat musik Sasando merupakan milik kekayaan intelektual Flobomora.

Untuk membuktikan ke negara sahabat yang telah mendukung NTT sebagai pemilik alat musik ini sebagai satu-satunya alat musik di dunia, kesempatan tersebut perwakilan tetap PBB mengundang NTT untuk mengisi acara dengan balutan nuansa budaya NTT.

Baca juga: Wagub NTT Ajak AIHSP Kolaborasi Wujudkan NTT Sehat

FOTO BERSAMA- Foto bersama Wakil Gubernur NTT, Josef Nai Soi bersama rombongan saat acara resepsi diplomatik di markas PBB dengan balutan budaya NTT. Jumat 9 September 2022
FOTO BERSAMA- Foto bersama Wakil Gubernur NTT, Josef Nai Soi bersama rombongan saat acara resepsi diplomatik di markas PBB dengan balutan budaya NTT. Jumat 9 September 2022 (POS-KUPANG.COM/HO-DOK.PRIBADI)

"Semua perwakilan RI yang ada di PBB di Jenewa, semua menggunakan pakaian adat dari NTT," sebutnya.

Selain itu, wagub Josef dan rombongan juga memperkenalkan musik Sasando yang mengiringi lagu-lagu NTT dengan San Jose sebagai vocalis.

Wagub Josef akan menjadi pembicara mewakili Indonesia di kancah internasional memperkenalkan budaya NTT sekaligus merayakan resepsi HUT RI ke 77 tahun.

Baca juga: Wagub NTT: Sekda Pengganti Ben Polo Maing Belum Diputuskan

FOTO BERSAMA - Foto bersama rombongan dari NTT saat acara resepsi diplomatik di markas PBB dengan balutan budaya NTT. Jumat 9 September 2022
FOTO BERSAMA - Foto bersama rombongan dari NTT saat acara resepsi diplomatik di markas PBB dengan balutan budaya NTT. Jumat 9 September 2022 (POS-KUPANG.COM/HO-DOK.PRIBADI)

Setelahnya, grup San Jose akan membawakan lagu kebangsaan,  tarian dan lagu-lagu khas NTT. Sebagai informasi, paduan suara San Jose dibawa ke Jenewa karena juara di hari Bhayangkara. (*)

Ikuti Berita POS-KUPANG.COM di GOOGLE NEWS

 

Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved