Breaking News:

Opini Pos Kupang

Paradoks Kebijakan di Tengah Kedaruratan Pandemi

Penciptaan instrumen untuk melestarikan kemapanan (establishment) ialah basis dari arogansi kekuasaan

Editor: Kanis Jehola
Dok Pos-Kupang.Com
Logo Pos Kupang 

Oleh : Emanuel Kosat, Mahasiswa Magister Kebijakan Publik, Universitas Airlangga, Surabaya)

POS-KUPANG.COM- Penciptaan instrumen untuk melestarikan kemapanan (establishment) ialah basis dari arogansi kekuasaan. Tendensinya melalui kontrol yang pada gilirannya memposisikan penguasa pada perasaan senang, langgeng, dan bahkan candu. Penguasa menjadi terobsesi dalam kenyamanannya.

Tetapi sewaktu-waktu rentan merasa cemas pada potensi oposan yang dianggap mengganggunya, kendati oleh rakyat sekalipun.

Kecemasan itu meniscayakan tindakan sewenang-wenang untuk menaklukan rakyat yang lemah sebagaimana maxim dari seorang Filsuf Politik berkebangsaan Inggris, Thomas Hobbes (1588-1679) yang berbunyi: "homo homini lupus" (manusia adalah serigala bagi manusia).

Karenanya untuk mencegah situasi predatoris itu terjadi maka diadakanlah perjanjian. Dalam konteks Indonesia, konstitusi telah menandaskan bahwasanya negara Indonesia adalah negara hukum dan bukan negara kekuasaan.

Sebagai negara hukum, Indonesia dapatlah terhindar dari dominasi penguasa. Rakyat dan penguasa dengan begitu sama-sama takluk pada satu kewibawaan yaitu konstitusi. Hak untuk menyuarakan aspirasi dalam rezim demokrasipun menjadi terjamin dan dilindungi.

Kendati demikian nyatanya usaha menghalang-halangi penyampaian pendapat di muka umum toh masih saja terjadi. Bahkan beberapa hari lalu ada sekelompok orang yang coba menghentikan aksi unjuk rasa para mahasiswa yang tergabung dalam Cipayung Plus Kota Kupang.

Peristiwa itu seyogianya dapat diintrepretasikan publik sebagai wujud superioritas penguasa dalam rangka menyangkal dugaan pelanggaran protokol kesehatan (prokes) pada acara Pengukuhan Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) NTT di Pantai Otan, Kecamatan Semau, Kabupaten Kupang tanggal 27Agustus lalu.

Protes yang diinisiasi oleh mahasiswa itu lebih jauh dapat dimaknai sebagai dobel kritisisme. Pada satu sisi, mahasiswa mendesak agar sanksi hukum itu harus berlaku adil terhadap pelanggar prokes entah itu pelakunya adalah para pejabat sekalipun.

Tidak tangung-tanggung Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Timur (Polda NTT) langsung menjawab tuntutan masa aksi dengan menerbitkan Surat Tanda Terima Laporan Polisi, Nomor: STTL/267/IX/1.24/2021/SPKT POLDA NTT.

Halaman
123
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved