Breaking News:

Airlangga Pastikan Oksigen dan Obat-Obatan Covid dan Oksigen untuk Luar Jawa - Bali Aman

Menko Perekonomian Airlangga Hartarto memastikan persediaan oksigen dan obat-obatan Covid-19 di luar Jawa dan Bali masih aman.

Penulis: Gerardus Manyela | Editor: Kanis Jehola
POS-KUPANG.COM/ISTIMEWA
Menko Perekonomian, Airlangga Hartarto 

POS-KUPANG.COM, JAKARTA - Ketua KPCPEN yang adalah Menteri Koordinator Perekonomian ( Menko Perekonomian) Airlangga Hartarto memastikan persediaan oksigen dan obat-obatan Covid-19 di luar Jawa dan Bali masih aman.

Pemerintah terus memonitor jumlah penambahan kasus positif COVID-19 di seluruh daerah. Tak terkecuali di luar pulau Jawa dan Bali. Di wilayah ini juga terdapat 25 kota dan kabupaten di 21 provinsi yang melaksanakan PPKM level 4 sejak awal pekan ini.

Untuk memastikan penanganannya berjalan baik, Ketua KPCPEN Airlangga Hartarto memberikan target kepada masing-masing Pemda untuk terus memberikan laporan harian peningkatan kasus, kondisi BOR (bed occupancy rate), obat-obatan dan jumlah oksigen yang dimiliki masing-masing daerah.

"Khusus di luar Jawa, BOR saat ini masih sekitar 70 persen dari fasilitas yang ada di RS. Ini rencananya akan kita tingkatkan hingga BOR bisa di kisaran 40 persen," kata Airlangga, saat menjadi narasumber dalam acara Evaluasi Penerapan PPKM Berjenjang, di CNN Indonesia, Kamis, 29 Juli 2021.

Baca juga: Wagub NTT Ikuti Rapat Koordinasi Evaluasi PPKM Mikro Diperketat Bersama Menko Perekonomian

Menurut Ketua Umum Golkar ini, persediaan oksigen juga sudah diantisipasi dengan baik. Termasuk jika ada kekurangan yang muncul di suatu wilayah. Pasalnya di luar Jawa juga banyak daerah yang menjadi penghasil Oksigen. Misalnya Pupuk Kaltim di Kalimantan Timur, Pusri di Sumatera Selatan dan Samator di Pulau Batam.

Selain dari dalam negeri juga sudah ada bantuan oksigen dari beberapa negara sahabat seperti Singapura, India dan Korea Selatan yang sudah didistribusikan ke berbagai daerah. Hal ini menjadikan pemerintah optimistis, Indonesia tidak akan mengalami kekurangan oksigen untuk pasien yang membutuhkan.

"Kami terus mengadakan reorganisasi logistik dan distribusi oksigen, ini dibantu dengan data yang ada Kemenkes. Kita akan terus monitor secara keseluruhan, dengan rumah sakit yang ada, kita juga terus jaga komunikasinya," kata Airlangga.

Dalam keterangan yang diterima Pos Kupang, Jumat, 29 Juli 2021, Airlangga menyatakan sanggup memastikan seandainya apabila di luar Jawa terdapat kekurangan fasilitas dan obat-obatan serta oksigen bisa segera tertangani dengan baik.

Baca juga: Menko Perekonomian Airlangga Hartarto: THR Sebagai Pengungkit Ekonomi Sebelum Lebaran

Sebagai penanggungjawab penanganan PPKM Berjenjang di luar Pulau Jawa dan Bali, Airlangga memastikan jika up-date itu selalu dilakukan secara real time lewat Kemenkes.

Selain itu pemerintah juga sudah membentuk Satgas COVID dan Satgas Oksigen. Bahkan seluruh rumah sakit yang ada diminta untuk menginput data sehingga bisa selalu termonitor dengan baik.(gem)

Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved