Breaking News:

Pilkada Serentak

Kapolda NTT Minta Peserta Pilkada di 9 Kabupaten Menahan Diri

Kapolda NTT Irjen Pol Drs Lotharia Latif meminta para peserta Pilkada di sembilan kabupaten untuk menahan diri

POS-KUPANG.COM/RYAN NONG
Kapolda NTT Irjen Pol Lotharia Latif 

POS-KUPANG.COM | KUPANG -- Kapolda NTT Irjen Pol Drs Lotharia Latif meminta para peserta Pilkada di sembilan kabupaten untuk menahan diri.

Para pasangan calon kepala daerah yang dinyatakan menang kontestasi pun diharapkan untuk tidak menciptakan euforia berlebihan pasca proses penghitungan suara.

"Kita berharap kalau hasil sudah diumumkan, masing-masing pasangan calon untuk menahan diri tidak melakukan euforia, arak-arakan, konvoi dan sebagainya," ujar Kapolda Lotharia kepada wartawan di Lobi Mapolda NTT, Kamis (10/12/2020).

Baca juga: Proses Hukum Kasus Dugaan Korupsi Bawang Malaka NTT Dilanjutkan Kembali

Hal tersebut, kata Kapolda Lotharia, penting untuk menciptakan situasi kondusif di tengah kondisi pandemi COVID-19.

Menurut jenderal bintang dua ini, saat ini tahapan dan proses Pilkada memasuki saat kruisial yaitu penghitungan suara. Ia meminta masyarakat dan para pihak termasuk media untuk tidak menyebarkan informasi atau berita yang kontrak produktif yang dapat mengancam kondusifitas wilayah.

Baca juga: Tabiat Mulan Jameela Dibongkar Tetangga,  Padahal Kini Jadi Nyoya di Rumah Ahmad Dhani

"Kita memasuki tahapan krusial yakni penghitungan suara, 9 kabupaten sudah melaksanakan dan beberapa sudah mendapatkan gambaran. Ada hasil yang cukup ketat di beberapa tempat," kata Kapolda Lotharia.

"Saya menghimbau, masyarakat dan teman-teman media kiranya dipahami bahwa yang berhak menyatakan hasil putusan itu KPU, menuliskan pasangan unggul itu kontra produktif, tetapi akan lebih baik jika menyampaikan data," katanya.

Menurutnya, jika "penggiringan opini" dan klaim kemenangan yang dilakukan tidak sesuai dengan data atau hasil resmi KPU maka hal tersebut akan menimbulkan soal.

"Akan menimbulkan persoalan ketika hasil KPU berbeda. Karena itu media punya peran besar menciptakan situasi kondusif," kata dia.

Kapolda Irjen Lotharia juga menyampaikan apresiasi dan terima kasih atas pelaksanaan Pilkada yang berjalan aman dan tertib sejak tahap awal hingga tahap pencoblosan yang berlangsung pada Rabu 9 Desember kemarin. Pelaksanaan tahapan pun, menurutnya, telah berjalan sesuai dengan protokol kesehatan.

Ia menghimbau kepada peserta pemilu yang merasa tidak puas terhadap proses atau hasil Pilkada maka dapat menempuh jalur hukum untuk menyelesaikannya. Hal ini dikatakannya karena apabila akibat ketidakpuasan yang dikonversikan ke dalam tindakan yang keliru maka akan merugikan seluruh masyarakat.

"Jika terjadi gesekan akan merugikan masyarakat. Jadi bila ada ketidakpuaasan yang tidak menguntungkan, tempuhlah lewat jalur hukum, undang undang sudah menyiapkan ruang dan waktu untuk melakukan gugatan," pesannya.

Hingga kini, kata dia, aparat Polisi bersama TNI tetap melakukan pengamanan di lapangan untuk mematikan keamanan dan kondusifitas wilayah. (Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Ryan Nong)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved