Marak Aksi Massa Tolak RUU KUHP dan RUU KPK, Laga Persib Bandung Bakal Ditunda

Akibat marak aksi massa tolak RUU KUHP dan RUU KPK, laga Persib Bandung bakal ditunda

Marak Aksi Massa Tolak RUU KUHP dan RUU KPK, Laga Persib Bandung Bakal Ditunda
KOMPAS.com/SEPTIAN NUGRAHA
Keceriaan Tim Persib Bandung 

Akibat marak aksi massa tolak RUU KUHP dan RUU KPK, laga Persib Bandung bakal ditunda

POS-KUPANG.COM | BANDUNG - Akibat marak aksi massa tolak RUU KUHP dan RUU KPK, laga Persib Bandung bakal ditunda.

Dua laga kandang Persib Bandung pada Oktober 2019 terancam mengalami penundaan.

Klub berjulukan Maung Bandung itu dijadwalkan menjamu Persebaya Surabaya pada 19 Oktober (pekan ke-23), dan Persija Jakarta pada 28 Oktober (pekan ke-25).

BMKG Prakirakan Potensi Tinggi Gelombang di Empat Perairan di Wilayah Sumba, Yuk Simak!

Selain karena tensi dua laga tersebut yang terbilang tinggi, potensi penundaan juga disebabkan situasi keamanan dan politik di Bandung yang belum kondusif.

Dalam beberapa hari terakhir, marak aksi massa yang dilakukan aliansi mahasiswa di Bandung untuk menolak RUU KUHP dan RUU KPK.

Dari dua laga tersebut, partai Persib vs Persebaya paling berpotensi ditunda. Sebab pertandingan akan berlangsung tepat satu hari sebelum pelantikan Presiden Republik Indonesia.

Pemprov NTT Pamerkan Tenun Ikat Alor di Sulawesi Selatan

Sebelumnya, laga kandang Persib menghadapi Arema FC sempat mengalami penundaan lantaran situasi di Bandung yang kurang kondusif karena maraknya aksi massa tersebut.

Laga tersebut seharusnya digelar pada 28 September, di Stadion Si Jalak Harupat, Kabupaten Bandung. Tidak hanya laga Persib vs Arema, beberapa pertandingan lain seperti duel Persija Jakarta vs Borneo, Persebaya vs Borneo FC, hingga PSIS vs Bali United juga mengalami penundaan.

Hal tersebut dikarenakan aksi massa tidak hanya terjadi di Bandung, melainkan juga berlangsung di beberapa wilayah seperti Jakarta, Makassar, Solo, Semarang, Medan, dan beberapa kota lainnya di Indonesia.

Halaman
123
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved