Kisah Anak Piatu dari Solok Selatan Jadi Lulusan Terbaik Akpol 2019, Bangga Ajak Ayah ke Istana.

Ini kisah Anak Piatu dari Solok Selatan Jadi Lulusan Terbaik Akpol 2019, Bangga Ajak Ayah ke Istana

Kisah Anak Piatu dari Solok Selatan Jadi Lulusan Terbaik Akpol 2019, Bangga Ajak Ayah ke Istana.
Kompas.com
Muhammad Idris, Lulusan Terbaik Akpol 2019 

Kisah Anak Piatu dari Solok Selatan Jadi Lulusan Terbaik Akpol 2019, Bangga Ajak Ayah ke Istana

POS-KUPANG.COM- Ini kisah anak piatu dari Solok Selatan jadi lulusan terbaik Akpol 2019, Bangga ajak Ayah ke istana

"Mudah-mudahan Idris dalam bertugas selalu istiqomah kepada Allah SWT," kata Dasrial setelah melihat Presiden Jokowi menyematkan penghargaan Adhi Makayasa kepada Muhammad Idris (23), anak laki-lakinya.

Muhammad Idris adalah lulusan terbaik Akademi Polisi tahun 2019 asal Jorong Mudiak Lawe, Kecamatan Sungai Pagu, Kabupaten Solok Selatan.

Kabupaten Solok Selatan merupakan satu diantara tiga daerah tertinggal di Sumatera Barat selain Kabupaten Mentawai dan Pasaman Barat.

Idris berhasil menjadi Taruna Akademi Kepolisian ( Akpol) terbaik tahun 2019. Taruna kelahiran 8 Juli 1996 itu berhasil lulus dengan indeks prestasi kumulatif (IPK) 3,54 .

Empat penghargaan sekaligus disabetnya yaitu Adhi Makayasa, Ati Tanggon Emas, Ati Trengginas Perak dan Ati Tangkas Perak.

Ini yang Perlu Anda Tahu Bila Ingin Masuk Akpol, Hati-hati yang Suka Aneh di Medsos

 "Tentunya perasaan saya ketika menjadi yang terbaik di Akademi Kepolisian bangga, terharu, senang dan menurut saya ini juga sebuah amanah agar bisa menjadi awal untuk lebih baik ke depannya," kata Idris kepada wartawan usai upacara pelantikan.

Saat dilantik sebagai Perwira Polri, Idris didampingi ayahnya, Dasrial, seorang petani dan guru ngaji di Desa Mudiak Lawe, kecamatan Sungai Pagu, Solok Selatan, Sumatra Barat.

"Peran dari keluarga alhamdulilah. Setiap kali ayah selalu bilang, beliau selalu mendoakan anaknya yang terbaik dan setiap (saya) cuti beliau juga membuat masakan khas padang. Dan, motivasi beliau ketika Idris pesiar pun, pada saat telepon beliau selalu bilang, 'tetap berdoa nak, jangan tinggalkan ibadah'," kata Idris, Selasa (16/7/2019).

Halaman
123
Editor: Adiana Ahmad
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved