Disindir Anggota TGUPP DKI Jakarta Melalui Twitter, Risma Justru Memberi Tanggapan Begini

Disindir anggota TGUPP DKI Jakarta melalui Twitter, Risma justru memberi tanggapan begini

Disindir Anggota TGUPP DKI Jakarta Melalui Twitter, Risma Justru Memberi Tanggapan Begini
KOMPAS.com/GHINAN SALMAN
Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini 

Disindir anggota TGUPP DKI Jakarta melalui Twitter, Risma justru memberi tanggapan begini

POS-KUPANG.COM | SURABAYA - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini kembali menanggapi cuitan anggota Tim Gubernur untuk Percepatan Pembangunan ( TGUPP) DKI Jakarta Marco Kusumawijaya yang menyerang dirinya.

Dalam cuitannya di media sosial Twitter, Marco mengatakan, pengelolaan sampah di Jakarta akan bagus bila Risma menjabat kepala Dinas Persampahan DKI. Di akhir cuitannya, ahli tata kota itu juga menyinggung soal anak Risma, Fuad Bernardi, yang pernah diperiksa polisi sebagai saksi kasus amblesnya Jalan Raya Gubeng.

Aliran Listrik di Wilayah Pulau Jawa Padam, Ini Penjelasan Resmi PLN

Dalam kasus itu, Fuad diduga sebagai pihak yang terlibat dalam perizinan.

Saat ditemui usai acara Welcome Dinner Asia Pasific Hospice and Palliative Care Conference (APHC) di Halaman Taman Surya, Balai Kota Surabaya, Sabtu (38/2019) malam, Risma mengaku belum membaca cuitan anggota TGUPP Anies Baswedan tersebut.

Ia pun menyerahkan semuanya ke jajarannya di Pemerintah Kota Surabaya. "Aku enggak moco kok (aku enggak baca). Nanti kita lihat, itu urusannya teman-teman ya," kata Risma, Sabtu.

Nikmati Lagu Sewu Kutho Milik Didi Kempot, Jokowi Sampaikan Alasan Ini di Akun Twitter

Menurut Risma, ia sudah terbiasa mendapatkan hinaan dari orang-orang yang tidak suka dengan apa yang sudah dilakukan untuk Kota Surabaya.

"Iya, ngenyek (menghina) ya. Enggak apa-apa, aku biasa dinyek (dihina) kok. Dia ngenyek aku, nanti dilihat saja ya," ujar Risma.

Ia menambahkan, tidak mau ambil pusing dan memilih menanggapinya dengan santai. "Katanya, orang sabar itu kekasihnya Allah. Harus sabar biar nanti yang balas gusti Allah ya," imbuh Risma.

Sebelumnya, Kepala Bagian Humas Pemerintah Kota Surabaya Muhammad Fikser menyebut, wali kota perempuan pertama di Surabaya itu memang tidak ingin menanggapi persoalan tersebut lebih jauh.

Halaman
12
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved