Bantu Perekonomian Keluarga, Seorang Guru Kontrak di TTU Menenun

Saat ini, banyak sekali cara dimana orang mencari penghasilan tambahan disamping telah memiliki pekerjaan tetap.

Bantu Perekonomian Keluarga, Seorang Guru Kontrak di TTU Menenun
POS-KUPANG.COM/ Thomas Mbenu Nulangi
Kain tenun asal TTU yang dipajangkan di stand pada acara Pembukaan Kegiatan Bulan Bakti Gotong Royong di Desa Akomi, Jumat (2452019). 

Bantu Perekonomian Keluarga, Seorang Guru Kontrak di TTU Menenun

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Tommy Mbenu Nulangi

POS-KUPANG.COM | KEFAMENANU- Saat ini, banyak sekali cara dimana orang mencari penghasilan tambahan disamping telah memiliki pekerjaan tetap.

Mereka menekuni pekerjaan tambahan itu, sehingga dapat membantu perekonomian keluarga. Dengan begitu mereka membantu memenuhi kebutuhan keluarga.

Hal yang sama juga dilakukan oleh seorang guru kontrak di pedalaman Insana, tepatnya di Desa Botof, Kecamatan Insana, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU).

706 Orang Memadati Pelabuhan Labuan Bajo

Guru kontrak tersebut bernama Gradiana Faotlo. Selain menjalani profesinya sebagai seorang guru, ia juga menekuni pekerjaannya sebagai penenun.

Hasil tenunannya, kemudian dijual ke pasar. Selain dijual ke pasar, ia juga menjual hasil tenunannya di beberapa sekolah yang ada di wilayah Kabupaten TTU.

"Karena sudah ada peraturan gubernur yang mengatur tentang cara berpakaian untuk pegawai dan ASN di semua instansi serta sekolah di NTT," ungkap Gradiana kepada Pos Kupang, Sabtu (25/5/2019).

Gradiana mengatakan, dirinya sangat senang dan bangga dengan gebrakan yang dilakukan gubernur. Hal itu karena di era yang modern, pemerintah masih melestarikan budaya dengan cara mengunakan kain tenun hasil karya orang desa.

11 ASN lingkup Pemkab Kupang Diberhentikan Secara Terhormat

"Dengan cara seperti ini pula akan mengajarkan kepada generasi berikutnya agar mengenal dan mengetahui budaya daerahnya," ungkapnya.

Gradiana mengatakan, uang hasil jualan tenun, digunakan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari, karena jika mengandalkan uang gajinya sebagai seorang guru kontrak, maka tidak akan dapat memenuhi kebutuhan keluarga.

"Karena saya seorang guru kontrak daerah yang notabene gaji saya diberikan setiap 6 bulan sekali, jadi sebelum bulan ke 6 saya berusaha dengan cara saya sendiri untuk mendapatkan uang," ungkapnya.

Sayangnya, kata Gradiana, sejauh ini harga kain tenun di pasar belum terlalu memuaskan karena, pembeli cenderung memberi dengan harga yang rendah hasil penjualan masih kurang mmuaskan bagi penjual.

Inilah Rencana Spesifikasi KRST yang Diusulkan PT. PAL Indonesia

Gradiana mengatakan, dengan profesinya sebagai seorang guru yang bertanggungjawab untuk menjagar dan mendidik anak-anak di sekolah, namun sepulang sekolah, ia tetap menyempatkan waktunya menenun.

"Saya nekat mengerjakan ini walaupun sebelumnya saya tidak tahu sama sekali prosesnya, karena selama ini saya berpikir bahwa dengan cara seperti ini saya bisa melestarikan budaya menenun kepada generasi penerus bangsa," ujarnya. (*)

Penulis: Thomas Mbenu Nulangi
Editor: Adiana Ahmad
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved