Berita NTT Terkini

Natal Bersama PUPR NTT, Pdt. Manobe: Yesus Sulit Lahir di Hati yang Tak Hargai Perempuan

Menurut Yandi Manobe, Yesus sulit lahir di hati orang-orang yang tak menghargai perempuan.

Natal Bersama PUPR NTT, Pdt. Manobe: Yesus Sulit Lahir di Hati yang Tak Hargai Perempuan
POS-KUPANG.COM / AMBUGA LAMAWURAN
Pdt. Yandi Manobe saat memimpin ibadah Natal Bersama di gedung PUPR NTT, Selasa (8/1/2019). 

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) Provinsi NTT menggelar Natal Bersama di gedung PUPR NTT lantai 1, Jln. Basuki Rahmat No. 1, Naikolan, Kota Kupang, Selasa (8/1/2019).

 Pada kesempatan itu digelar ibadah bersama yang dipimpin oleh Pdt. Yandi Manobe. Tema dari perayaan ini adalah 'Yesus Kristus Hikmat bagi Kita'. 

 Menurut Yandi Manobe, Yesus sulit lahir di hati orang-orang yang tak menghargai perempuan. 

Siswa PAUD di Kabupaten Kupang Antusias Ikut Sosialisasi dari Yayasan BBG

 Hal ini dikatakan Yandi, lantaran kebiasaan dan adat NTT yang kadang memosisikan perempuan lebih rendah di bawah laki-laki. 

 Pendeta itu menjelaskan, dalam keseharian, termasuk dalam acara adat, kadang terdapat kata-kata yang merendahkan martabat perempuan. 

Perayaan Natal Bersama! Andre Koreh Sebut Natal Bukan Tontonan Tapi Pinta Tuntunan Tuhan

 "Kata-kata adat yang tinggi filosofis, namun kadang mengandung pelecehan terhadap perempuan," ujarnya. 

 Dia memberi contoh. Kalau ada lelaki yang ingin melamar seorang gadis, maka juru bicara (jubir) sang lelaki akan datang ke rumah orang tua so gadis untuk melamar. 

 "Para orang tua melamar dengan kata-kata adat yang tinggi. Jubir akan bilang 'kami punya anak laki-laki ni su jalan ke sana ke mari, tapi tak ada yang cuci pakaian, timbah air, dan memasak'," katanya. 

 Dia menegaskan, sang gadis yang dilamar itu bukanlah pembantu.  "Kalau toh nanti sang perempuan melakukan juga pekerjaan seperti itu, dia bukanlah pembantu. Dia melakukannya atas nama cinta," ujarnya. 

 Orang-orang yang selalu menganggap rendah perempuan, katanya, perlu mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang perempuan. 

 "Karena itu, kelahiran Yesus dan Natal menjadi penting. Dengan momen ini, kita diingatkan kembali untuk terus mencari hikmah dari keseharian kita," jelasnya. (Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Ambuga Lamawuran)

Penulis: Lamawuran
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved