Berita Nasional

OJK Bantu Membangun 1.000 Hunia Sementara Korban Gempa

Otoritas Jasa Keuangan dan industri jasa keuangan siap membangun 1.000 unit hunian sementara (Huntara) korban gempa, tsunami dan

OJK Bantu Membangun 1.000 Hunia Sementara Korban Gempa
istimewa
Menteri PUPR Basuki Hadimuljono di lokasi gempa di Palu: Relokasi perlu dilakukan perencanaan dan persiapan matang. Oleh karenanya Pemerintah akan membangun hunian sementara (Huntara) yang ditargetkan rampung dalam 2 bulan. Makin cepat Huntara selesai, makin cepat penduduk bisa pindah dari tenda,” kata Menteri Basuki. 

POS KUPANG.COM -- Otoritas Jasa Keuangan dan industri jasa keuangan siap membangun 1.000 unit hunian sementara (Huntara) korban gempa, tsunami dan likuifaksi di Kota Palu, Sigi dan Donggala.

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan Wimbo Santoso, di sela-sela kunjungannya ke Desa Jono Oge, salah satu titik terparah gempa di Kabupaten Sigi mengatakan bantuan Huntara tersebut merupakan bentuk empati dan partisipasi OJK kepada korban gempa, likuifaksi dan tsunami.

Baca: Empat Formasi Jabatan CPNS di Sumba Timur Tidak Ada Pe

Baca: 62 Desa di Ende Punya Tim Siaga Bencana! Desa Lainnya Belum Miliki Tim


Huntara tersebut diperuntukkan bagi warga korban bencana di tiga daerah yakni Kota Palu, Sigi dan Kabupaten Donggala. "Semoga dengan bantuan ini dapat mempercepat pemulihan kembali daerah-daerah yang dilanda bencana," katanya.

Mantan Kepala Perwakilan Bank Indonesia di New York pada 2012 itu mengatakan pembiayaan Huntara tersebut bersumber dari OJK Peduli hasil kontribusi OJK dan industri jasa keuangan (IJK) perbankan dan nonbank sebesar Rp18,5 miliar.

Wimbo mengatakan OJK bersama IJK akan menyampaikan bantuan tersebut kepada Gubernur Sulawesi Tengah Longki Djanggola.

Selain Rp18,5 miliar, bantuan juga diserahkan oleh Masyarakat Ekonomi Syariah sebesar Rp1,8 miliar dan Bursa Efek Indonesia Rp1,5 miliar.

Terkait teknis pembangunan Huntara tersebut, Wimbo mengatakan rencananya akan melakukan koordinasi dengan Real Estate Indonesia (REI).

Menurut Wimbo, OJK dan IJK terpanggil untuk melakukan pemulihan agar Kota Palu, Sigi dan Donggala kembali bangkit dan maju. "Kita ingin agar sumbangan sektor jasa keuangan tetap dilakukan secara sinergi," katanya.

Kontribusi OJK dan industri jasa keuangan juga dilakukan dengan mengeluarkan kebijakan penangguhan pembayaran bunga dan pokok terhadap debitur yang terdampak gempa dan tsunami di Palu, Sigi dan Donggala.

"Kebijakan ini untuk mempermudah masyarakat dan pemulihan pascagempa," katanya.*)

Editor: Ferry Ndoen
Sumber:
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved