El Tari Memorial Cup 2017

Kisruh Final ETMC 2017 Berlanjut, Saksi PSN Ngada Mengaku Kasih Uang

Kisruh babak final kejuaraan sepakbola El Tari Memorial Cup (ETMC) 2017 di Ende yang merupakan kualifikasi Liga 3 Zona NTT belum usai.

Kisruh Final ETMC 2017 Berlanjut, Saksi PSN Ngada Mengaku Kasih Uang
pos kupang/romualdus pius
Penonton berhamburan di Stadion Marilonga, Ende setelah terjadi kericuhan saat laga final El Tari Memorial Cup 2017, Rabu (9/8/2017) 

POS KUPANG.COM, KUPANG -- Kisruh babak final kejuaraan sepakbola El Tari Memorial Cup (ETMC) 2017 di Ende yang merupakan kualifikasi Liga 3 Zona NTT belum usai.

Meski Perse Ende dinyatakan sebagai pemenang dalam final di Stadion Marilonga, Ende, Rabu (9/8/2017) itu, namun persoalan ini masih berlanjut.

PSN Ngada yang dinyatakan kalah di final setelah kisruh pada menit ke-59, membawa kasus ini kepada pengurus PSSI Pusat. PSN Ngada memiliki bukti sejumlah kejanggalan termasuk adanya saksi yang mengaku kasih uang kepada pihak tertentu.

Hal ini diakui Manajer PSN Ngada, Ferdy Burah saat ditemui di Kupang, Senin (14/8/2017).

"Kalah adalah hal biasa. Tapi ada sesuatu yang harus diselesaikan demi masa depan sepakbola di NTT. Kami bawa sejumlah bukti untuk diajukan di PSSI. Kasus ini adalah lanjutan dari dua tahun lalu saat El Tari Memorial Cup di Maumere. Ada saksi kami yang siap memberikan keterangan. Dia antar uang berapa, di mana dan kepada siapa, dia akan ungkap semua," kata Ferdy.

"Kami bawa bukti lengkap dengan fakta lapangan. Kalah dan menang bagi kami itu biasa. Tapi kami minta PSSI NTT dibekukan karena mereka kerja tidak benar. Nanti tahun depan siapa lagi yang jadi tuan rumah, dia lagi yang menang. Ini sudah tidak benar untuk pembinaan sepakbola di NTT," tambah Ferdy Burah.

Ferdy mengatakan, sejak awal pihaknya sudah menduga akan terjadi sesuatu saat final.

"Biasanya kami dikasih 4.000 karcis untuk penonton PSN. Namun saat final, kami dikasih hanya seribu karcis. Saat mau main, kami minta jaminan keamanan dulu baru bermain, mereka bilang aman. Petugas keamanan mengatakan, mereka bisa atasi. Kenyataannya seperti ini. Jadi sebenarnya sudah ada skenario besar yang dimainkan panitia dan Asprov PSSI NTT untuk memenangkan Perse Ende," kata Ferdy, didampingi Pelatih PSN Ngada, Kletus Ghabe, dan Nong Shebo.

Ferdy, Kletus dan Nong menceritakan kronologi kejadian hingga Perse Ende ditetapkan sebagai juara.

"Terlepas dari pemain kami salah atau tidak, telah terjadi kericuhan hingga penonton masuk ke dalam lapangan. Dengan pertimbangan keamanan, waktu itu kami dikawal oleh aparat TNI menuju banch. Namun karena mereka terus melempari kami, aparat bawa kami ke loker room. Waktu itu kami menunggu untuk diberitahu kalau situasi sudah aman, kami siap melanjutkan pertandingan," kata Ferdy.

Halaman
12
Editor: Alfred Dama
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved