Membersihkan Selokan Kotor Pun Menunggu Teguran Ahok

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok menyoroti tergenangnya kompleks perumahan

Membersihkan Selokan Kotor Pun Menunggu Teguran Ahok
Alsadad Rudi
Selokan di komplek Perumahan Menteri di Jalan Denpasar, Setiabudi, Jakarta Selatan langsung meluap tak lama setelah hujan deras mengguyur kawasan tersebut, Sabtu (17/9/2016) malam. 

POS KUPANG.COM, JAKARTA -- Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok menyoroti tergenangnya kompleks perumahan menteri dan pejabat negara di Jalan Denpasar, Jakarta Selatan, saat hujan deras mengguyur kawasan tersebut pada akhir pekan lalu.

Ia menegur keras Lurah Kuningan Timur atas munculnya genangan. Genangan yang muncul di Jalan Denpasar terpantau akibat banyaknya sampah di selokan.

Menurut Ahok, selokan harusnya tak dipenuhi sampah jika Lurah Kuningan Timur peduli terhadap kondisi wilayahnya.

"Jadi, kalau kasus kayak gini berarti lurahnya yang enggak benar kerjanya. Kan lurah estate manager. Setiap hujan kami sudah ada PPSU tungguin, ada tata air, tiap hujan kan harusnya dia tahu mana yang tergenang," kata dia di Balai Kota, Jalan Medan Merdeka Selatan, Senin (19/9/2016).

Ahok mengaku pernah memperingatkan Lurah Kuningan Timur saat tergenangnya ruas Jalan Gatot Subroto di wilayah Kuningan Timur beberapa pekan silam. Sama seperti di Jalan Denpasar, ia menyebut tergenangnya Jalan Gatot Subroto merupakan dampak dari kotornya selokan.

"Masa sih saluran di sekitar Gatot Subroto bisa banjir. Yang kayak gitu-gitu kan mesti turun kan. Kami sudah ngingetin lurahnya," ucap Ahok.

Ahok menegaskan, para lurah sudah seharusnya lebih proaktif mengawasi wilayahnya. Salah satunya rutin mengecek kondisi selokan dengan tujuan mencegah genangan.

Ia menekankan, tidak boleh lagi muncul genangan di jalan raya saat hujan, walaupun hanya sebentar.

"Masa selalu alasannya 2 jam surut, Pak. Mana ada 2 jam surut. Jakarta 10 menit juga enggak boleh tergenang," kata dia.

Menurut Ahok, saat ini masih banyak lurah yang menoleransi munculnya genangan dengan alasan munculnya hanya sebentar dan cepat surut.

Halaman
12
Editor: Rosalina Woso
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved