Berita Nasional

Indonesia Hanya Mampu Berperang Selama 3 Hari, Benarkah, Bagaimana Fakta Sesungguhnya?

Indonesia hanya mampu berperang selama 3 hari, benarkah, bagaimana fakta sesungguhnya?

Indonesia Hanya Mampu Berperang Selama 3 Hari, Benarkah, Bagaimana Fakta Sesungguhnya?
SURYA/AHMAD ZAIMUL HAQ
Menteri Pertahanan RI, Jendral TNI (Purn) Ryamizard Ryacudu melakukan inspeksi alutsista milik Marinir di Lapangan Bhumi Marinir, Karangpilang saat kunjungan kerja, Selasa (13/12). Menteri Pertahanan berjanji mengganti tank dan penambahan persenjataan. 

POS-KUPANG.COM - Indonesia hanya mampu berperang selama 3 hari, benarkah, bagaimana ceritanya?

Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto mengatakan bahwa negara Indonesia diprediksi hanya dapat bertahan selama tiga hari jika terjadi krisis keamanan seperti misalnya menghadapi perang.

Menurut Prabowo, hal itu ia kutip dari pernyataan Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu.

"Menteri Pertahanan mengatakan kalau Indonesia terpaksa menghadap perang hari ini, kita hanya bisa bertahan selama tiga hari," ujar Prabowo saat menyampaikan pidato kebangsaan bertajuk "Indonesia Menang" di Jakarta Convention Center, Senayan, Jakarta, Senin (14/1/2019) malam.

Ramalan Zodiak Kamis, 17 Januari 2019, Pisces dan Leo Bermasalah, Aries Pesesif

Aris Idol dan Mantan Pacar Syahrini Terancam Hukuman Mati, Edarkan Sabu

Kondisi tersebut, lanjut Prabowo, lantaran angkatan bersenjata Indonesia saat ini hanya memiliki persediaan amunisi yang hanya cukup digunakan selama tiga hari.

Ia pun menegaskan bahwa fakta itu diungkapkan sendiri oleh pemerintah.

"Indonesia hanya mampu bertahan tiga hari karena peluru kami hanya cukup untuk tiga hari perang. Ini bukan kami yang menyampaikan, tapi pemerintah sendiri," kata Prabowo.

Pernyataan Prabowo itu boleh jadi berasal dari pemberitaan sejumlah media massa nasional. Di dalam berita itu disebutkan Menteri Pertahanan Ryamizars Ryacudu pernah mengungkapkan bahwa Indonesia hanya mampu bertahan tiga hari jika menghadapi situasi perang.

Sebab, Indonesia tidak memiliki ketahanan energi yang cukup. Hal itu ia katakan melalui akun Twitter miliknya @Ryamizard_R sekitar Februari tahun 2015.

"Info Militer Dunia menulis: Jika Indonesia Perang, Paling Hanya Bertahan 3 Hari, mengapa? Lantaran Indonesia tidak memiliki ketahanan energi yang cukup baik,"tulis Ryamizard.

Halaman
1234
Editor: OMDSMY Novemy Leo
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved