Berita NTT Terkini

NTA dan YPMPS Gelar Musyawarah Kelompok Binaan di Pulau Semau dan Kupang Barat

YPMPS dan NTAI menggelar Musyawarah Evaluasi Dan Program Kelompok Binaan di Pulau Semau dan Kupang Barat.

NTA dan YPMPS Gelar Musyawarah Kelompok Binaan di Pulau Semau dan Kupang Barat
POS KUPANG.COM/RICKO WAWO
President NTA, Colin Barlow, Direktur NTA, Don Bosko Weke, Pendeta Mes D Beeh selaku Ketua YPMPS, Frans Wayan selaku Assosiate Financial Controller NTA Indonesia dan Ruth Radja sebagai Regional Director ketika membuka Musyawarah Evaluasi Dan Program Kelompok Binaan di Pulau Semau dan Kupang Barat di Hotel Cendana, Jalan El Tari, Kota Kupang, Sabtu (1/12/2018) siang. 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Ricko Wawo

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Yayasan Pengembangan Masyarakat Pulau Semau (YPMPS) yang bermitra dengan Nusa Tenggara Assosiation Indonesia (NTAI) menggelar Musyawarah Evaluasi Dan Program Kelompok Binaan di Pulau Semau dan Kupang Barat di Hotel Cendana, Jalan El Tari, Kota Kupang, Sabtu (1/12/2018) siang.

Musyawarah tahunan ini bertujuan untuk mengevaluasi program selama setahun dan merancang program yang akan dikerjakan tahun depan.

Puluhan orang perwakilan dari kelompok binaan masyarakat dan sekolah yang ada di Pulau Semau, Kupang Barat dan juga Kupang Timur hadir pada kesempatan ini.

Kemensos Pastikan akan Luncurkan Kartu Penyandang Disabilitas

Pendeta Mes D Beeh, Ketua YPMPS, mengatakan program yang dirancang tentunya harus disesuaikan dengan kebutuhan masyarakat.

Peserta musyawarah
Peserta musyawarah (POS KUPANG.COM/RICKO WAWO)

Fokus utama yang sudah dikerjakan dari kelompok kelompok ini, lanjutnya, adalah perikanan, peternakan, perikanan dan kelautan.

"Semua ini harus ditunjang dengan air. Sumber air sedikit. Nah, caranya mereka buat bak penampung untuk tampung air hujan dan menyelamatkan air ke dalam tanah. Jadi selain bak penampung, ada juga bak peresapan," paparnya.

Seorang Wanita di India Ditangkap karena Nikahi Remaja 17 Tahun

Yayasan ini sendiri sudah berdiri sejak tahun 1983 dan berkarya di Pulau Semau. Sedangkan, NTA sendiri sudah berkaya selama 30 tahun di Pulau Semau, Kupang Barat, Kupang Timur.
"Sekarang sudah ada di Kabupaten Sikka juga," imbuhnya.

Ia berharap kelompok-kelompok binaan ini mengevaluasi diri dan merancang program sendiri demi kesejahteraan mereka sendiri.

"Jadi kami ini hanya mendampingi. Aktivitas ada pada mereka. Kami memfasilitasi dengan apa yang mereka tidak punya," katanya.

Halaman
12
Penulis: Ricardus Wawo
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved