Berita Provinsi NTT

MUI Minta Umat Islam di NTT Jangan Terpengaruh dengan Paham Radikal

Jadi berkaitan dengan informasi tentang paham radikalisme, tentu pihak kepolisian dan intelijen lebih tahu.

MUI Minta Umat Islam di NTT Jangan Terpengaruh dengan Paham Radikal
POS-KUPANG.COM/Oby Lewanmeru
Jalaludin Bethan (kiri) saat bertindak sebagai moderator pada acara literasi digital sebagai upaya untuk pencegahan radikalisme dan terorisme di Swiss Belinn Kristal, Rabu (29/8/2018) 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Oby Lewanmeru

POS-KUPANG.COM | KUPANG - Jadi berkaitan dengan informasi tentang paham radikalisme, tentu pihak kepolisian dan intelijen lebih tahu. Namun, kita minta seluruh umat Islam di NTT agar jangan terpengaruh dengan kelompok-kelompok atau paham radikalisme.

Hal ini disampaikan Wakil Ketua MUI NTT, Ir. Jalaludin Bethan, M.Si, Rabu (29/8/2018).

Menurut Jalaludin, informasi tentang paham radikalisme di NTT lebih banyak diketahui aparat keamanan. Karena itu, umat Islam diminta tidak mudah terpengaruh dengan paham-paham radikalisme itu.

Baca: Program Siwab Melalui IB Tahun 2018 Baru 36 Persen

"Untuk mencegah paham-paham itu berkembang, maka MUI NTT menghimbau dan meminta kepada seluruh umat Islam supaya jangan terpengaruh, bahkan sampai terkontaminasi dengan paham-paham radikalisme itu," kata Jalaludin.

Dijelaskan, MUI NTT selama ini terus menyuarakan agar umat Islam di NTT harus menjalankan ajaran Islam yang dapat menyejukan semua orang.

"Kita minta supaya mari semua umat Islam untuk kembangkan dan jalankan ajaran Islam yang dapat menyejukan semua orang," katanya.

Jalaludin juga mengatakan, pihaknya selalu menyerukan kepada segenap umat Islam supaya jangan terprovokasi atau terpancing dengan isu -isu radikalisme. Apalagi, lanjutnya dengan perkembangan teknologi digitak ini, maka perlu diwaspadai.

"Perkembangan Medsos turut berpengaruh pada masalah-masalah radikalisme,karena itu kita harapkan umat Islam juga bijak dalam memanfaatkan teknologi seperti medsos," ujarnya. (*)

Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved