Berita Regional

Terungkap, Bayi Kembar yang Dibunuh di Denpasar Diduga Hasil Hubungan Dengan Mantan Pacar

Bayi kembar yang lahir kemudian dibunuh DW diDenpasar Bali diduga hasil hubungan gelap dengan mantan pacar DW, bukan hubungan dengan VKR.

Terungkap, Bayi Kembar yang Dibunuh di Denpasar Diduga Hasil Hubungan Dengan Mantan Pacar
Tribun Bali/ISTIMEWA
Kapolresta Denpasar, Kombespol Hadi Purnomo, kemarin menunjukkan barang bukti yang digunakan tersangka DW (tangan diborgol) untuk membunuh bayi kembar yang baru saja dilahirkannya. 

POS-KUPANG.COM | DENPASAR- Bayi kembar yang lahir kemudian dibunuh DW diDenpasar Bali diduga hasil hubungan gelap dengan mantan pacar DW, bukan hubungan dengan VKR.

DW (20), perempuan pembunuh bayi kembar yang dilahirkannya dan kemudian membuangnya, sudah menjalani pemeriksaan di Polsek Denpasar Timur sejak Jumat (20/7/2018). Dari hasil pemeriksaan, DW mengakui semua perbuatannya tersebut.

Kapolresta Denpasar, Kombes Pol Hadi Purnomo kemarin menyampaikan, pada 13 Juli malam itu perut DW terasa sakit, dan mengira akan melahirkan.

Baca: Diminta Jokowi Sebut 2 dari 17.000 Pulau di Indonesia, Anak Ini Sebut Pulau Rinca dan Komodo

Baca: Ramalan Zodiak Hari Ini, Sabtu 21 Juli 2018 Cancer Berbeda, Taurus Tulus, Zodiak Lain?

Ia kemudian bergegas menuju kamar mandi kos-nya, dan melakukan proses persalinan sendiri di situ.

Di dalam kamar kos itu juga ada pacar DW, yakni VKR. "Setelah melahirkan bayi pertama dalam kondisi hidup, DW langsung mencekiknya. DW lalu mengambil pisau dan menusuk bayi tersebut. Selang empat menit kemudian, bayi kedua lahir dan DW melakukan hal yang sama terhadap bayi kedua itu, menusuknya.

DW lantas membersihkan kamar mandi, dan membungkus bayi kembar itu dengan plastik, lalu dimasukkan ke dalam ember hitam.

"Pada keesokan hari, DW membuangnya bayi yang terbungkus plastik itu di sebuah tempat dekat kamar kos VKR," papar Hadi Purnomo..

Hadi menambahkan, dari pengakuan DW, VKR ternyata tidak mengetahui sama sekali mengenai kehamilan DW hingga kelahiran bayi kembar pada Jumat malam itu.

Saat DW melakukan aksinya membunuh bayi kembar itu, VKR mengaku tengah terlelap tidur.

Baca: Anak NTT Usai 13 Sampai 16 Tahun, Yuk Daftar Lomba Lari 5K Tanggal 11 Agustus 2018

Baca: Catat Ya, Jangan Lakukan 4 Hal Ini Pada Organ Intim, Karena Kamu Akan Menyesal

Saat bangun tidur esok hari, VKR melihat DW tampak lemas dan mengeluh sakit perut.

Halaman
123
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help