Virus Corona

WHO: Risiko Global Omicron Over All 'Sangat Tinggi', Simak Gejalanya

Editor: Agustinus Sape
AA

Text Sizes

Medium

Large

Larger

Ilustrasi Virus Corona

WHO: Risiko Global Omicron 'Sangat Tinggi', Simak Gejalanya

POS-KUPANG.COM - Risiko global keseluruhan terkait dengan Omicron, varian baru virus corona baru ditemukan, dinilai "sangat tinggi," dan kemungkinan potensi penyebarannya lebih lanjut di tingkat global tinggi, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Senin 29 November 2021.

"Omicron memiliki jumlah mutasi lonjakan yang belum pernah terjadi sebelumnya, beberapa di antaranya mengkhawatirkan dampak potensialnya pada lintasan pandemi," kata WHO.

"Risiko global secara keseluruhan terkait dengan varian baru yang menjadi perhatian Omicron dinilai sangat tinggi."

Badan PBB, dalam saran teknis kepada 194 negara anggotanya, mendesak mereka untuk mempercepat vaksinasi kelompok prioritas tinggi dan untuk "memastikan rencana mitigasi ada" untuk mempertahankan layanan kesehatan penting.

Sementara itu, seorang dokter Afrika Selatan yang merupakan salah satu yang pertama mencurigai jenis virus corona yang berbeda di antara pasien mengatakan pada hari Minggu bahwa gejala varian Omicron sejauh ini ringan dan dapat dirawat di rumah.

Dr Angelique Coetzee, seorang praktisi swasta dan ketua Asosiasi Kesehatan Afrika Selatan, mengatakan kepada Reuters bahwa pada 18 November 2021 dia melihat tujuh pasien di kliniknya yang memiliki gejala yang berbeda dari varian Delta yang dominan, meskipun "sangat ringan".

Sekarang ditunjuk Omicron oleh Organisasi Kesehatan Dunia, varian itu terdeteksi dan diumumkan oleh Institut Nasional Penyakit Menular (NICD) Afrika Selatan pada 25 November dari sampel yang diambil dari laboratorium dari 14 November hingga 16 November 2021.

Coetzee mengatakan seorang pasien pada 18 November melaporkan di kliniknya "sangat lelah" selama dua hari dengan nyeri tubuh dan sakit kepala.

"Gejala pada tahap itu sangat terkait dengan infeksi virus normal. Dan karena kami belum melihat COVID-19 selama delapan hingga 10 minggu terakhir, kami memutuskan untuk mengujinya," katanya, seraya menambahkan bahwa pasien dan keluarganya ternyata menjadi positif.

Halaman
12