Kanal

Polda NTT Hentikan Pengungkapan Kasus Dugaan Pembunuhan Ansel Wora

Suasana usai Jumpa Pers penanganan kasus dugaan pembunuhan ASN Dinas Perhubungan Kabupaten Ende, Anselmus Wora di Polda NTT pada Jumat (21/2/2020).

Sementara itu, ahli forensik staf Biddokkes Polri dr Arif Wahyono S.Pf yang dihadirkan sebagai second opinion (pembanding) mengatakan bahwa korban meninggal akibat penyakitnya.

"Menurut saya korban ini jatuh, lalu temuannya seperti yang sudah diperiksa oleh dokter Putu, jadi penyebabnya penyakitnya sendiri bukan karena pengaruh akibat benda tumpul di kepala," kata dr Arif.

Ia mengatakan, kekerasan tumpul yang terjadi di kepala korban dan pendarahan otak tidak ada kaitannya. Jika kematian akibat pembunuhan makan seharusnya harusnya tengkorak kepala korban rusak.

Terhadap penyampaian hasil tersebut, pihak keluarga yang diwakili kakak kandung korban Hendrikus Seni, serta beberapa kerabat seperti Anis Raja dan Maksi Mari menyampaikan kekecewaannya. Mereka menyatakan tidak menerima hasil yang disampaikan oleh pihak Polda NTT.

Menurut Hendrikus Seni, korban sama sekali tidak memiliki penyakit seperti yang disampaikan oleh pihak kepolisian.

"Adik saya tidak punya riwayat sakit, itu menurut pandangan mereka (Polisi). Jadi kami sudah minta bahwa kita akan lanjutkan ini, keluarga tidak puas atas keputusan ini," ujar Hendrikus.

Kerabat lainnya, Anis Raja bahkan menuding dokter forensik yang memberikan second opinion tidak jujur dan tidak profesional dalam menyampaikan pendapatnya secara objektif.

"Keluarga tidak menerima hasil yang disampaikan, dan akan mengambil langkah hukum selanjutnya," tambahnya.

Keluarga juga meminta Kapolda NTT untuk membentuk tim khususnya untuk membuka dan mengungkap kasus kematian ini.

Menjawab respon keluarga, Kombes Pol Yudi menyatakan bahwa meski kasus ini ditutup tetapi tidak menutup kemungkinan untuk dibuka kembali. Ia bahkan berharap jika keluarga yakin dan memiliki bukti baru untuk dapat dikoordinasikan dan diberikan kepada pihaknya. Ia juga membantah ada tekanan dan kepentingan sehingga menutup kasus tersebut.

Halaman
123
Penulis: Ryan Nong
Editor: Kanis Jehola
Sumber: Pos Kupang

Berita Populer