Kanal

Lagu ini Pengiring Bunuh Diri Mahasiswa S2 ITB, dan ini Catatan Kematiannya Bikin Merinding

Ilustrasi - ISTIMEWA

POS KUPANG.COM - - Polisi menemukan pesan terakhir yang ditulis oleh Muhtar Amin (25), mahasiswa S2 ITB yang diduga bunuh diri di sebuah kamar indekos di Kelurahan Sekeloa, Kecamatan Coblong, Kota Bandung pada Selasa (3/9/2019).

Tulisan berbahasa Inggris itu diketik di sebuah aplikasi catatan di laptopnya yang masih menyala saat jenazah korban ditemukan.

Penulis Disertasi Halal Hubungan Seks Tanpa Nikah, Terima Teror, Anak-Istri Terganggu, Simak Berita

Membuat Kiper Persib Cedera Parah,Ini Karma Pemain Persija, Diputus Kontrak dan Gaji Belum Dibayar?

Hal tersebut dikatakan oleh Kapolsek Coblong, AKP Auliya Djabar saat dikonfirmasi melalui pesan singkat pada Rabu (4/9/2019).

"Di laptopnya ada tulisan 'sorry everyone. I just can't take it anymore'," kata Auliya menjelaskan.

Selain catatan tersebut, Auliya mengatakan bahwa saat kejadian gantung diri itu, korban memutar sebuah lagu.

Lagu yang tengah diputar saat kejadian tersebut diketahui sebagai original soundtrack game Bioshock Infinite yang berjudul Will The Circle Be Unbroken.

Begini Hitung-hitungan Persib Bandung untuk Jadi Juara Liga 1 2019, Beda 21 Poin Bali United

Persib Bandung Kuasai Rating TV, Persebaya Surabaya Raup Penonton Liga 1 2019 Putaran 1, Infonya

Lagu tersebut diketahui bernada melankolis serta memiliki lirik bertemakan kesedihan atau patah hati.

"Terlihat di laptopnya, korban sedang mendengarkan lagu untuk Ost sebuah game dari YouTube," ucapnya menambahkan.

Selain pesan terakhir tersebut, Auliya mengatakan bahwa menemukan bukti baru berupa obat-obatan dari kamar kos yang ditinggali oleh Muhtar.

Obat-obatan yang didapat dari Rumah Sakit Melinda itu, kata Auliya diperuntukkan pasien penderita depresi.

Halaman
1234
Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang

Identitas dan Foto Pelaku Teror Sperma di Tasikmalaya Beredar di Media Sosial, Ini Sosoknya

Berita Populer