Ratu Elizabeth II Meninggal Dunia

Charles III dan Permaisuri Camilla Menyelesaikan Tur Inggris Sebelum Pemakaman Ratu Elizabeth II

Raja Charles III dan Permaisuri Camilla melengkapi tur kerajaan mereka di Inggris di Wales menjelang pemakaman Ratu Elizabeth II.

Editor: Agustinus Sape
NEIL HALL/EPA-EFE/Shutterstock
Raja Charles III dan Permaisuri Camilla melengkapi tur kerajaan mereka di Inggris di Wales menjelang pemakaman Ratu Elizabeth II, Jumat 16 September 2022. 

POS-KUPANG.COM - Kunjungan angin puyuh. Raja Charles III dan Permaisuri Camilla melengkapi tur kerajaan mereka di Inggris di Wales menjelang pemakaman Ratu Elizabeth II.

Raja baru, 73, ditemani oleh istrinya, 75, di Katedral Llandaff di Cardiff pada Jumat 16 September 2022, saat negara itu terus berduka atas kehilangan ratu yang paling lama memerintah.

Keduanya kemudian menerima ucapan belasungkawa di Senedd, dengan Charles III akan menjadi tuan rumah pertemuan di Kastil Cardiff dan menghadiri acara amal lokal dengan Camilla.

Istana Buckingham menguraikan jadwal pasangan itu dalam sebuah pernyataan, mencatat, “Yang Mulia akan disambut di Katedral oleh Lord Letnan of South Glamorgan. Ibadah Doa dan Refleksi Kehidupan Ratu akan dipimpin oleh Dekan. Uskup Agung akan memberikan pidato dan Perdana Menteri akan dipanggil untuk memberikan pembacaan. Uskup Llandaff dan para pemimpin lintas agama akan memimpin doa.”

Baca juga: Rakyat Inggris Sambut Raja Charles III dan Permaisuri Camilla Saat Mereka Meratapi Kematian Ratu

Pernyataan itu melanjutkan, "Setelah kebaktian berlangsung, Raja dan Permaisuri akan melakukan jalan-jalan singkat di Llandaff Green untuk bertemu dengan anak-anak sekolah dan anggota masyarakat setempat."

Charles dan mantan Duchess of Cornwall tiba di Wales melalui helikopter dan disambut dengan salut senjata dari 104 Resimen Artileri Kerajaan di Kastil Cardiff.

Putra tertua Elizabeth dan Pangeran Philip naik takhta setelah kematian ibunya pada 8 September 2022. Dia berusia 96 tahun ketika dia meninggal di kediamannya di Balmoral di Skotlandia.

Charles dan anggota keluarga kerajaan lainnya bergegas untuk berada di sisinya lebih awal hari itu ketika dokter ratu semakin memperhatikan kesehatannya.

"Kematian ibu saya tercinta, Yang Mulia Ratu, adalah momen kesedihan terbesar bagi saya dan semua anggota keluarga saya," tulis Yang Mulia dalam pernyataan emosional beberapa jam setelah istana mengumumkan kematian Elizabeth.

“Kami sangat berduka atas meninggalnya Penguasa yang disayangi dan Ibu yang sangat dicintai. Saya tahu kehilangannya akan sangat terasa di seluruh negeri, Alam dan Persemakmuran, dan oleh banyak orang di seluruh dunia.”

Charles melanjutkan untuk mengatasi perubahan besar yang datang untuk monarki saat ia beralih ke peran barunya. "Selama masa berkabung dan perubahan ini, saya dan keluarga saya akan dihibur dan ditopang oleh pengetahuan kami tentang rasa hormat dan kasih sayang yang mendalam di mana Ratu sangat dihormati," tambahnya.

Sementara tanggal penobatannya belum dikonfirmasi, Charles secara resmi dinyatakan sebagai raja selama pertemuan dengan Dewan Kenaikan pada hari Sabtu 10 September 2022.

Baca juga: Rakyat Inggris Sambut Raja Charles III dan Permaisuri Camilla Saat Mereka Meratapi Kematian Ratu

Pada saat itu, ia menyatakan bahwa Inggris akan mengakui hari libur bank nasional pada hari Senin 19 September 2022 untuk menghormati pemakaman Rabu Elizabeth II.

“Saya mengambil kesempatan ini untuk menegaskan kesediaan dan niat saya untuk melanjutkan tradisi menyerahkan pendapatan turun-temurun, termasuk tanah mahkota kepada pemerintah untuk kepentingan semua sebagai imbalan atas hibah negara yang mendukung tugas resmi saya sebagai kepala negara dan kepala bangsa,” kata Charles dalam pidatonya di depan dewan.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved