Konflik China dan Amerika

China Sebut Rencana Penjualan Rudal AS ke Taiwan Merupakan Bentuk Provokasi, .Pede Bakal Menang 

Konflik China dengan Amerika soal Taiwan tak kunjung meredah. Aktivitas parlemen Amerika yang secara bergelobang mengunjungi Taiwan dianggap upaya Ame

Penulis: Alfred Dama | Editor: Alfred Dama
eng.chinamil.com.cn
J-20 -- Jet tempur J-20 Angkatan Udara PLA dalam formasi dekat selama latihan penerbangan pada 7 Januari 2022. China percaya diri pesawat ini bisa unggul melawan pesawat-pesawat Amerika 

POS KUPANG.COM -- Konflik China dengan Amerika soal Taiwan tak kunjung meredah. Aktivitas parlemen Amerika yang secara bergelobang mengunjungi Taiwan dianggap upaya Amerika yang menghalangi penyatuan Taiwan ke China

Kini, China menduuh Amerika yang akan menjual rudal ke Taiwan sebagai bentuk provokasi yang memicu konflik

China beranggpan apapun senjata yang dimilki Taiwan bantuan Amerika akan dihancurkan oleh Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA)

Dikutip dari Global Times. AS dilaporkan berencana untuk menjual paket senjata yang melibatkan rudal anti-kapal dan udara-ke-udara senilai $ 1,1 miliar ke pulau Taiwan 

Baca juga: Laut Natuna Makin Terancam,China Makin Berani Usai Kuasai Pulau-pulau di Laut China Selatan

Rencana itu hanya beberapa minggu setelah kunjungan Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke pulau itu, sebuah langkah yang dikatakan para analis pada hari Selasa. provokasi lain yang bermaksud buruk yang hanya akan meningkatkan ketegangan.

Penjualan senjata akan sia-sia dalam mengubah keunggulan mutlak Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) atas angkatan bersenjata Taiwan dan PLA akan lebih dari siap untuk menghadapi mereka, kata para ahli.

Pemerintahan Biden berencana untuk secara resmi meminta Kongres untuk menyetujui penjualan senjata senilai $1,1 miliar ke Taiwan, outlet berita AS Politico melaporkan pada hari Senin, mengutip sumber yang mengetahui langsung paket tersebut.

Baca juga: China Beri Pesan Siap Tempur, Bejing Pamer Kehebatan Jet Tempur Siliman J-20 Pesaing F-35 AS

Paket tersebut untuk sementara akan mencakup 60 rudal anti-kapal AGM-84L Harpoon Block II seharga $355 juta, 100 rudal udara-ke-udara taktis AIM-9X Block II Sidewinder seharga $85,6 juta, dan $655,4 juta untuk perpanjangan kontrak radar pengawasan. kata, menurut laporan itu.

Dalam sebuah wawancara dengan outlet media Rusia Sputnik pada hari Senin, juru bicara Kedutaan Besar China di AS Liu Pengyu mengatakan bahwa penjualan senjata AS ke Taiwan secara serius melanggar prinsip satu-China, mendorong separatis Taiwan dan meningkatkan ketegangan di Selat Taiwan.

Dia menekankan bahwa China akan terus mengambil langkah-langkah yang kuat dan efektif untuk secara tegas mempertahankan kedaulatan dan kepentingan keamanannya.

Baca juga: Makin Panas, China Siaga Saat Dua Kapal Perang AS Masuk Selat Taiwan,Diawasi Jet & Kapal Perang PLA

Harpoon adalah jenis rudal anti-kapal yang menargetkan kapal perang, rudal udara-ke-udara Sidewinder menargetkan pesawat tempur, dan radar pengawasan mendeteksi rudal, kata pakar militer.

Percaya Diri Lebih Kuat

Terlepas dari potensi ancaman mereka, senjata AS tidak akan mengubah keseimbangan kekuatan militer di Selat Taiwan karena PLA memiliki keunggulan absolut, sebagai peluncur rudal Harpoon, jet tempur F-16 yang membawa rudal Sidewinder dan radar pengawasan. akan menjadi salah satu target pertama PLA, kata para analis.

Satelit, pesawat pengintai besar, dan drone pengintai akan segera melihat target tersebut di darat saat dikerahkan, yang akan diikuti dengan serangan presisi. Pesawat tempur F-16 Taiwan juga tidak menyaingi jet tempur J-16 dan J-20 yang lebih kuat di daratan China, kata para analis.

Baca juga: Militer China Makin Siap Hadapi AS, Angkatan Udara PLA Diperkuar Tanker Udara Canggih

Halaman
123
Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved