Patrap Senopati Korwil Kahuripan Himpun Keturunan Panembahan Senopati di Bali, NTB, NTT

Panembahan Senopati adalah pendiri sekaligus raja pertama Mataram Islam pada 1586 dengan gelar Panembahan Senapati Ing Alaga Sayidin Panatagama

Penulis: Hasyim Ashari | Editor: Hasyim Ashari
DOK SUROSO SH
PATRAP - Ketua Patrap Senopati Korwil 7 Kahuripan, Ni Made Fitrianingsih (kedua dari kiri) saat pelantikan 8 Korwil Patrap Senopati lainnya di Yogyakarta baru-baru ini. 

POS-KUPANG.COM - Paguyuban Trah Panembahan Senopati atau Patrap Senopati menjadi yayasan untuk mendata dan menghimpun keturunan atau tedhak turun Panembahan Senopati.

Panembahan Senopati adalah pendiri sekaligus raja pertama Mataram Islam pada 1586 dengan gelar Panembahan Senapati Ing Alaga Sayidin Panatagama.

Di masa era kepemimpinannya Kerajaan Mataram Islam tumbuh berkembang menjadi daerah agraris yang subur dan makmur.

Putra Ki Ageng Pemanahan inilah yang menurunkan raja-raja Mataram Islam yang selanjutnya terpecah menjadi Kraton Kasultanan Yogyakarta Hadiningrat, Kraton Kasunanan Surakarta, Pura/Kadipaten Mangkunegaran di Solo, dan Pura Pakualaman di Yogyakarta.

Baca juga: Politeknik “API” Yogyakarta Terima SK Mendikbudristek Pembukaan Program Sarjana Terapan

Patrap Senopati terbentuk di Yogyakarta tanggal 19 April 2022 didirikan oleh 9 pendiri dan memiliki kepengurusan di pusat, 9 korwil (Koordinator wilayah) dan puluhan korda setingkat kota/kabupaten yang tersebar di Sumatera, Jawa, Kalimantan, Sulawesi, Bali, NTB, NTT, Maluku dan Papua.

Kepengurusan Patrap pusat, korwil dan korda tersebut sudah dilantik oleh Kepala Badan Keistimewaan DIY mewakili Wakil Gubernur DIY Paku Alam X pada tanggal 30 Juli 2022 di Yogyakarta.

Untuk Patrap Senopati Korwil 7 Kahuripan yang mencakup wilayah Provinsi Bali, NTB dan NTT diketuai oleh Ni Made Fitrianingsih Kusumawati, SP, MAgr.

Dengan sudah terbentuknya Patrap Senopati Korwil Kahuripan, Ni Made Fitrianingsih mengajak keturunan Panembahan Senopati yang berdomisili di wilayah Bali, NTB dan NTT dapat menyatu dalam ikatan kekeluargan yang sudah hilang dalam beberada dekade.

Baca juga: UIN Sunan Kalijaga Yogyakarta Selenggarakan KKN Pancasila di Ende, Flores

“Harapan Korwil Kahuripan dapat menghimpun keturunan Panembahan Senopati agar dapat kembali guyub dan rukun serta dapat berperan serta untuk memajukan Indonesia menjadi lebih baik ke depannya,” ujar Ni Made Fitrianingsih dalam keterangannya Sabtu (13/9/2022)..

Bagi sedulur keturunan Panembahan Senopati yang ada di wilayah Bali, NTB dan NTT bisa menghubungi nomor Ketua Korwil Kahuripan +62 838-3597-9000 agar bisa bersilaturahmi kembali, menjalin kekerabatan yang lama terputus, dan bersama-sama menghidupkan Patrap Senopati.

“Dengan mengetahui nasab leluhur, kita bisa menjaga marwah leluhur. Di samping itu, juga dapat memetik hikmah, i'tibar dan suri tauladan agar senantiasa menjadi panutan dalam tindak tanduk kehidupan kita sehari-hari,” ujar Ni Made.

Sementara itu, Humas Patrap Senopati Pusat Suroso SH menambahkan, Patrap Senopati dimaksudkan menjadi simpul tali silaturahmi sesama tedhak turun atau keturunan trah Panembahan Senopati.

Baca juga: NTT Target 9 Medali Emas di Even Pesparawi Nasional XIII di Yogyakarta 2022

Hal ini diwujudkan dengan bahu membahu membangun pribadi yang luhur, mengangkat derajad dan marwah keluarga serta berkontribusii bagi pembangunan sosial, ekonomi dan budaya adiluhung Nusantara, terutama Budaya Jawa agar tidak tergerus dan hilang dari bumi Nusantara.

“Sudah saatnya Nusantara bangkit Bersama-sama dibawah trah Mataram yang merupakan kelanjutan dari Kerajaan Majapahit untuk bersama-sama Singsingkan lengan dan bergandengan tangan bagi kemajuan bangsa dan negara Indonesia,” papar Suroso. (*)

Ikuti Berita POS-KUPANG.COM di GOOGLE NEWS

Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved