Breaking News:

Berita Labuan Bajo

Paroki Narang Demonstrasikan Cara menenun Tenun Ikat 'Lipa Todo' di Festival Golo Koe 

Keuskupan Ruteng bersama Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat memberikan kesempatan yang luas kepada segenap UMKM yang ada di tiap paroki se-Keuskupan

Editor: Ferry Ndoen
POS-KUPANG.COM/HUMAS KOMINFO MABAR.
TENUN - Suasana saat mendemonstrasikan cara menenun Tenun Ikat 'Lipa Todo' di Festival Golo Koe Labuan Bajo, Kamis 11 Agustus 2022. 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Gecio Viana

POS-KUPANG.COM, LABUAN BAJO - Keuskupan Ruteng bersama Pemerintah Kabupaten Manggarai Barat memberikan kesempatan yang luas kepada segenap UMKM yang ada di tiap paroki se-Keuskupan Ruteng untuk ikut berpartisipasi pada festival Religi Golo Koe yang digelar pada 8 hingga 15 Agustus 2022 di Labuan Bajo, Kamis 11 Agustus 2022.

Pameran UMKM merupakan bagian dari agenda festival Religi 'Golo Koe' untuk memberikan kesempatan kepada peserta dari Paroki- Paroki dan juga UMKM di Labuan Bajo untuk memamerkan produknya di area Waterfront City Marina Labuan Bajom

Kesempatan ini dimanfaatkan oleh para pelaku UMKM. Termasuk dimanfaatkan dengan baik oleh Pastor Paroki Narang  Romo Stef Sawu. Ia bersama umatnya ikut dalam pameran produk UMKM di Festival Golo Koe. 

Paroki Narang memamerkan produk unggulan berupa tenun ikat yang biasa dikenal oleh masyarakat Kabupaten Manggarai wilayah Satar Mese Raya dengan sebutan "Tenunan Kemumu". Dalam Pameran di Water Front City mereka mendemonstrasikan kegiatan menenun dengan alat tenun tradisional.

Romo Stef Sawu mengaku sangat bangga, karena begitu banyak pengunjung  menghampiri lapak pameran Paroki Narang. Pengunjung datang untuk melihat produk yang dipajang maupunmenyaksikan secara langsung bagaimana prose atau cara menenun tenun ikat tradisional 'Lipa Todo' atau tenunan Kemumu tersebutm

Baca juga: WKRI Paroki MBSB Waesambi Hadirkan Panganan Lokal di Festival Golo Koe Labuan Bajo

"Pengunjung jadinya tahu Tenunan Kemumu  dan bagaimana cara menenunnya. Ini menjadi kebanggaan tersendiri bagi kami umat di wilayah Satarmese Raya Kabupaten Manggarai," ujarnya dalam keterangan yang diterima POS-KUPANG.COM.

Sejumlah pelaku Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) yang berasal dari Paroki- Paroki yang tersebar di seluruh Manggarai Raya, mengaku bangga bisa mempromosikan produk unggulannya pada Festival Golo Koe. 

"Memamerkan produk tenun ikat di kegiatan festival ini adalah kesempatan yang istimewa. Saya sangat bangga bisa menampilkan  produk 'Tenunan Kemumu' dari paroki saya dalam Festival Golo Koe di  Water Front City, " ujar Romo Stef Sawu. 

Sebagai pastor paroki Romo Stef sangat mendukung usaha dari umat Paroki Naran. Dijelaskannya hal ini menandakan  Gereja mempunya tujuan membahagiakan umat,  dalam segala segi. Tidak hanya urusan spiritual tetapi juga urusan ekonomi.

Halaman
12
Sumber: Pos Kupang
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    Tribun JualBeli
    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved