AUKUS

Apakah AUKUS Menjadi ASEAN Baru di Indo-Pasifik?

Meningkatnya kehadiran kelompok multilateral yang dipimpin AS di Indo-Pasifik menantang sentralitas ASEAN

Editor: Agustinus Sape
ORFONLINE.ORG
Meningkatnya kehadiran kelompok multilateral yang dipimpin AS di Indo-Pasifik menantang sentralitas ASEAN. 

Apakah AUKUS Menjadi ASEAN Baru di Indo-Pasifik?

Oleh: Anubha Gupta

Meningkatnya kehadiran kelompok multilateral yang dipimpin AS di Indo-Pasifik menantang sentralitas ASEAN

POS-KUPANG.COM - Menteri Luar Negeri AS, Antony Blinken, baru-baru ini mengatakan bahwa kawasan Indo-Pasifik akan “membentuk abad ini”.

Bukan rahasia lagi bahwa Indo-Pasifik, dalam lima tahun terakhir, telah menjadi kawasan dengan pertumbuhan tercepat, menyumbang dua pertiga dari pertumbuhan ekonomi global, dan juga merupakan arena persaingan keamanan karena perang China yang semakin meningkat.

Peluang dan ancaman baru ini membunyikan lonceng alarm di ASEAN, tali yang menghubungkan garis pantai Pasifik ke Samudra Hindia.

ASEAN, kelompok 10 negara Asia Tenggara yang bertujuan untuk mengintegrasikan isu-isu politik, ekonomi, dan keamanan di Asia-Pasifik melalui musyawarah dan mufakat, telah muncul sebagai kekuatan stabilisasi regional.

Setelah berakhirnya Perang Dingin, ASEAN mengambil alih tugas menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan dengan bertindak sebagai kekuatan sentral dalam memastikan keamanan di kawasan.

ASEAN hari ini menghadapi tantangan karena keseimbangan kekuatan regional sedang mengalami pergeseran dengan kebangkitan agresif China dan upaya tanpa henti AS untuk mempertahankan status quo dengan pembentukan pengelompokan regional baru dengan sekutu yang berpikiran sama (QUAD, AUKUS, dll. ).

Gejolak di ASEAN merupakan gejala dari persaingan AS-China dan kelemahan internal ASEAN.

Pada bulan September 2021, ketika pakta keamanan trilateral (militer dan teknologi), yaitu AUKUS diumumkan, itu menimbulkan reaksi yang berbeda dari negara-negara anggota ASEAN.

Di satu sisi, Indonesia dan Malaysia menyatakan keprihatinan mendalam mengenai berlanjutnya perlombaan senjata dan proyeksi kekuatan di kawasan; di sisi lain, Singapura, Vietnam, Filipina, dll menyambut AUKUS, meskipun dengan hati-hati.

Begitu berada di puncak zaman keemasan, ASEAN percaya bahwa ia berada di kursi pengemudi keberuntungan kawasan itu.

Namun, munculnya AUKUS telah membuka celah dalam gagasan sentralitas ASEAN di Indo-Pasifik.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved