Breaking News:

Berita Malaka

Cuma Hitungan Jam, Samsat Malaka Dapat Pemasukan PKB Mendekati Rp 5 Juta, Ini Kiat

Kegiatan pola jemput bola yang dilakukan jajaran UPT Penda NTT Wilayah Malaka atau Samsat Malaka selalu memanfaatkan

Penulis: Edy Hayong | Editor: Ferry Ndoen
foto : Edi Hayong.
Kasubag Tata Usaha, Oktavianus Mare, SS berfoto bersama tim dari Badan Penda NTT berfoto bersama di PLBN Motamasin, Malaka, Senin (22/11/2021). 

Laporan Reporter POS-KUPANG.COM, Edi Hayong

POS-KUPANG.COM I BETUN---Kegiatan pola jemput bola yang dilakukan jajaran UPT Penda NTT Wilayah Malaka atau Samsat Malaka selalu memanfaatkan momen.

Pada momen kegiatan layanan pengurusan Paspor kolektif oleh Kantor Imigrasi Kelas II TPI Atambua di PLBN Motamasin, jajaran Samsat turut terlibat.

Dalam hitungan jam Samsat Malaka berhasil meraup pendapatan dari Pajak Kendaraan Bermotor (PKB) mendekati Rp 5 juta. Hal ini ditunjang dengan sosialisasi yang terus dilakukan sehingga mendorong warga untuk sadar dan taat bayar PKB.

Kepala UPT Penda NTT Wilayah Malaka, Clara MF Bano,SE menyampaikan ini melalui Kasubag Tata Usaha, Oktavianus Mare, SS saat ditemui di PLBN Motamasin, Malaka, Senin (22/11/2021).

Oktavianus menjelaskan, kolaborasi kegiatan antara UPT bersama jajaran PLBN Motamasin sudah dilakukan sejak tahun 2000. Pola jemput bola menjadi hal urgen yang harus dilakukan jajaran UPT ditengah Pandemi covid-19.

Dikatakan Oktavianus, berkenaan dengan momen  kegiatan layanan pengurusan Paspor kolektif oleh Kantor Imigrasi Kelas II TPI Atambua di PLBN Motamasin, pihaknya ikut turun ke lapangan untuk penagihan PKB.

"Kebetulan ada kegiatan pekan layanan pengurusan paspor untuk warga Malaka di PLBN, maka kita turut terlibat. Ada warga yang disaat urus paspor dan belum bayar PKB maka momen ini kita manfaatkan," katanya.

Ditanya berapa pemasukannya, Ia mengatakan, dalam hitungan dua jam pihaknya menerima pembayaran PKB mendekati Rp 5 juta. Hal ini membuktikan bahwa warga Malaka sudah sadar akan kewajiban membayar PKB. 

"Warga sudah sadar bahwa dengan wajib bayar PKB maka secara tidak langsung turut andil membangun Malaka. Karena PKB ini dampaknya pada bagi hasil antara pemerintah provinsi dengan Pemda Malaka. Kita akan turun lagi pada kegiatan ini yang masih berlangsung sampai tanggal 23 November," tandas Oktavianus didampingi salah satu Pejabat Samsat Malaka,  Francisco Cipriani, S.H.

Untuk diketahui, dalam upaya menjaring PAD bagi pemerintah NTT, UPT Penda NTT Wilayah Malaka memiliki program andalannya.

Jajaran ini menerapkan  program Jemput Bola Pelayanan (JEMPOLA), Samsat Pasar (SAMPAR) dan Komunikasi, Informasi dan Edukasi (KIE) kepada masyarakat pemilik kendaraan bermotor.(*)

Berita Malaka Lainnya :

Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved