Breaking News:

Timor Leste

José Ramos-Horta Ungkap Rahasia Akhiri Konflik Timor Leste - Indonesia di Masa Lalu

Peraih hadiah Nobel Perdamaian José Ramos-Horta berbicara tentang konflik masa lalu antara Timor Timur dan Indonesia di Auditorium Terra di sela Expo

Editor: Agustinus Sape
AP
Mantan Presiden Timor Leste sekaligus peraih hadiah Nobel Perdamaian Jose Ramos-Horta. 

José Ramos-Horta Ungkap Rahasia Akhiri Konflik Timor Leste - Indonesia di Masa Lalu

POS-KUPANG.COM - Peraih hadiah Nobel Perdamaian José Ramos-Horta berbicara tentang konflik masa lalu antara Timor Timur dan Indonesia di Auditorium Terra di sela Expo 2020 Dubai.

Solusi untuk mengakhiri perang terletak pada rekonsiliasi dan dialog, kata José Ramos-Horta, mantan Presiden Timor Leste di Asia Tenggara dan salah satu penerima Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1996.

Menyampaikan pidato tentang 'Timor Timur dan Indonesia – Contoh Kepemimpinan dalam Rekonsiliasi dan Persaudaraan di Asia' di Expo 2020 Dubai, yang diadakan di Auditorium Terra di Distrik Keberlanjutan, Ramos-Horta merujuk pada konflik masa lalu antara Timor Timur dan Indonesia, dan menunjukkan bagaimana kedua pihak yang bertikai mencapai solusi damai.

Pada tahun 2001, Timor Timur memperoleh kemerdekaannya, dan kedua negara telah menikmati hubungan persahabatan sejak itu.

“Penyelesaian konflik Timor Timur-Indonesia adalah contoh yang bagus tentang bagaimana solusi damai dapat ditemukan untuk masalah yang paling sulit,” katanya.

“Pada satu titik, ada permintaan untuk mendirikan pengadilan internasional untuk menyelidiki kejahatan perang di masa lalu. Kami dengan tegas menolak saran tersebut dan memilih jalur rekonsiliasi, yang diilhami oleh Nelson Mandela. Sejarah menunjukkan bahwa kami benar.”

Baca juga: Mantan Presiden Timor Leste, Xanana Gusmao Mendadak Marah Besar, Ini Penyebabnya

Ramos-Horta mengangkat contoh lain, yakni konflik di Bosnia.

“Sebagai negosiator, saya pernah masuk ke sebuah ruangan di mana kedua belah pihak yang terlibat dalam perang Bosnia berkumpul,” kenang Ramos-Horta.

“Saya bisa merasakan ketegangan, dan suasana permusuhan. Karena saya memiliki pengalaman konflik Timor Timur, saya menekankan perlunya rekonsiliasi dan dialog. Butuh waktu untuk meyakinkan kedua belah pihak, tetapi rute rekonsiliasi akhirnya berhasil.”

Halaman
12
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved