Semua Vaksin Covid-19 Aman, Masyarakat Jangan Pilih-pilih Vaksin

secara kualitas kelima jenis vaksin ini sama dalam upaya penanganan panjangnya Covid -19 dan pasti sudah aman serta efektif

Penulis: Hermina Pello | Editor: Hermina Pello
POS-KUPANG.COM/ROBERT ROPO
Seorang warga sedang disuntik vaksin Covid-19 oleh petugas medis- Semua Vaksin Covid-19 Aman, Masyarakat Jangan Pilih-pilih Vaksin 

POS-KUPANG.COM – Masyarakat dihimbau untuk tidak memilih-milih vaksin karena semua vaksin yang disedikan pemerintah itu kualitasnya baik.

Sekarang ini ada 6 jenis vaksin di Indonesia yakni  Sinovac (CoronaVac), AstraZeneca, Sinopharm,  Novavax, Sinopharm, Moderna dan Pfizer

“Kami ingatkan kembali lagi nggak usah milih-milih vaksin karena semua vaksin ini baik semua. Awalnya kita hanya menerima Sinovac dan terakhir moderna. Ini semua sudah terdaftar di WHO dan terima rekomendasi dari  WHO. Itu berarti memang secara kualitas kelima jenis vaksin ini sama dalam upaya penanganan panjangnya Covid -19 dan pasti sudah aman serta efektif melawan virus termasuk varian-varian barunya,” ujar Juru Bicara Vaksin COVID-19 Kementerian Kesehatan dr. Siti Nadia Tarmidzi 

Dokter Siti Nadia dalam program siaran sehat bersama  Juru bicara penanganan Covid-19, dr Reisa, Senin 23 Agustus 2021 dengan topic Perkembangan Seputar Vaksinasi COVID-19

Baca juga: Masih Banyak Warga di Pasar OesapaTak Pakai Masker Dengan Benar, Ini Cara Pakai Masker yang Benar

Dr Siti Nadia mengungkapkan, awalnya Indonesia hanya terima dua jenis vaksin yaitu Sinovac dan AstraZeneca tapi  kemudian saat ini ditambah lagi dengan vaksin Moderna dan terakhir Pzifer  yang sudah digunakan di dalam proses vaksinasi covid 19 di negara ini.

Indonesia, lanjutnya, tidak bisa hanya  bergantung pada 1 produsen vaksin karena tidak ada produsen vaksin yang bisa menyiapkan sebanyak 426 juta dosis vaksin yang bisa dikirimkan ke Indonesia di tahun 2021

“Jadi memang kita harus mendapatkan vaksin dari berbagai sumber. Sehingga kita tidak perlu pilih-pilih vaksin-vaksin . Semuanya untuk melengkapi kebutuhan vaksinasi yang kita butuhkan. Dan tentunya dalam rangka memberikan vaksinasi kepada 208 juta sasaran,” katanya

Baca juga: Jokowi Putuskan PPKM Diperpanjang Hingga 30 Agustus 2021 dengan Penurunan Level di Wilayah Tertentu

Mengenai vaksin Moderna, lanjutnya, digunakan juga untuk masyarakat umum yang belum divaksin dan bagi petugas kesehatan sebagai booster. “Ingat bahwa vaksin ketiga ini hanya untuk petugas kesehatan sebagai booster. Masyarakat umum hanya dua kali saja. Kita berupaya agar masyarakat bisa mendapatkan dosis pertama dan kedua,” ucapnya

Mengenai jumlah vaksin, pada  11 Agustus,   saat ini yang datang dalam jumlah yang cukup banyak, tidak seperti waktu awal hanya 10 juta hingga 15 juta dosis

Sementara juru bicara penanganan Covid, dr Reisa menambahkan,  sudah pasti semua vaksin ini sama dari segi keamanan dan efektifitasnya semuanya baik, jadi tidak perlu pilih-pilih

Baca juga: Meski Ada Penerapan PPKM Level 4 di Kota Kupang, Pasien Covid-19 Terus Meningkat

“Di Indonesia ini benar-benar terbukti efektif untuk mengurangi tingkat pasien yang harus dirawat di rumah sakit dan mengurangi resiko kematian,”katanya

Sementara juru bicara penanganan Covid-19, dr Reisa menambahkan saat pandemic  ini orang tertarik pada istilah efikas,  Angka efikasi sendiri itu menunjukkan kemungkinan kelompok yang divaksinasi dibandingkan dengan yang tidak divaksinasi. “Itu dihitungnya pada saat uji klinik sedangkan kalau sudah keluar ke masyarakat digunakan secara umum yaitu dilihat efektif atau tidaknya suatu vaksin itu ketika diberikan kepada sasaran yang luas

Dunia nyatanya istilahnya adalah menjadi efektivitas vaksin tersebut . Mengapa efikasi itu dihitung? karena WHO sudah menetapkan batas minimal aplikasi dari vaksin yang yang mendapatkan izin edar minimal 50%. Semua vaksin yang ini Indonesia juga sudah memiliki efikasi diatas 50% dan sudah mendapatkan izin dari BPOM dengan demikian udah pasti semua vaksin ini sama dari segi keamanan dan efek semuanya baik

“Sudah pasti semua vaksin ini sama dari segi keamanan dan efektifitasnya semuanya baik, jadi tidak perlu pilih-pilih. Di Indonesia ini benar-benar terbukti efektif untuk mengurangi tingkat pasien yang harus dirawat di rumah sakit dan mengurangi resiko kematian,”katanya. (hermina pello)

Berita lainnya terkait vaksinasi covid-19

Sumber: Pos Kupang
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved