Breaking News:

Amerika Bantu Timor Leste Rp 152 Miliar, Kesepakatan Di Balik Pembangunan Bandara Baucau Terungkap

Amerika Bantu Timor Leste Rp 152 Miliar, Kesepakatan Di Balik Pembangunan Bandara Baucau Terngkap

Instagram/Kementerian PUPR
Jembatan BJ Habibie di Timor Leste . Masyaralat Negara Timor Lesye mennganggap Habibie merupakan pahlawan yang membawa negera itu merdeka 

"Bantuan yang kami tawarkan dapat memungkinkan orang Timor untuk membuat bandara penggunaan ganda, sipil dan militer karena pasukan pertahanan (F-FDTL) sudah ada di Baucau," katanya.

Selama pertemuan dengan pihak berwenang Timor dalam beberapa minggu terakhir, Blackstone mengatakan bahwa negaranya tersedia untuk memberikan dukungan lain yang mungkin diperlukan.

Misalnya, jika negara memutuskan untuk membuat bandara komersial di Baucau.

"Ide yang kami miliki di Washington adalah menyediakan penerangan untuk landasan pacu, yang diteagai oleh energi matahari," katanya.

Baca juga: Inilah Uma Lulik Rumah yang Menampung Arwah Leluhur dari Keluarga Pemiliknya di Timor Leste

"Atau bahkan infrastruktur agar Pemerintah, Perlindungan Sipil, dapat memiliki struktur untuk penyimpanan bantuan kemanusiaan atau tanggap bencana alam dan di mana mereka dapat memiliki bahan darurat," tambahnya.

Pada tanggal 30 Januari 2019, di Dewan Menteri, Pemerintah menyetujui rancangan pembahasan mengenai dimulainya negosiasi dengan Pemerintah Amerika Serikat untuk pengembangan bandara Baucau, 127 kilometer sebelah timur Dili.

"Bandara ini memungkinkan perpanjangan landasan pacu yang jauh lebih besar dari bandara Díli dan merupakan salah satu bandara dengan potensi terbesar di negara ini, karena lokasinya yang istimewa," jelas pemerintah Dili.

"Proposal itu bertujuan untuk mengizinkan dimulainya negosiasi mengenai persyaratan perjanjian yang diperlukan untuk proyek kerjasama yang bertujuan untuk merehabilitasi dan mengembangkan bandara Baucau," tambahnya.

Baca juga: BJ Habibie Dicibir di Indonesia Namun Dianggap Pahlawan oleh Rakyat Timor Leste Karena Lakukan ini

Pada November 2020, masalah tersebut kembali ke Dewan Menteri, dengan pemerintah mengamanatkan, kali ini, wakil perdana menteri, Jose Reis, untuk bernegosiasi dan benar-benar menandatangani proyek tersebut.

Artikel ini telah tayang di Intisar dengan judlul Dikucuri Dana Rp152 Miliar, Inilah Proyek Militer Kontroversial Amerika Serikat di Timor Leste, Negeri Paman Sam Itu Terendus Punya Rencana Licik Ini

Editor: Hasyim Ashari
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved