Breaking News:

Berita Belu Bersinar

Satgas Covid-19 Kabupaten Belu Siaga 24 Jam, Begini Penjelasan Bupati Agustinus Taolin

Bupati Belu, dr. Agustinus Taolin, Sp.PD menyampaikan, Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Belu selalu siaga 24 jam untuk melayani masyarakat

POS KUPANG.COM/TENI JENAHAS
BUPATI---Bupati Belu, dr. Agustinus Taolin, Sp.PD  

Laporan Reporter POS KUPANG.COM,Teni Jenahas

POS KUPANG.COM| ATAMBUA---Bupati Belu, dr. Agustinus Taolin, Sp.PD menyampaikan, Satgas Penanganan Covid-19 Kabupaten Belu selalu siaga 24 jam untuk melayani masyarakat.

Bagi masyarakat yang membutuhkan bantuan dan pelayanan dari Satgas Covid-19 bisa dihubungi kapan saja termasuk Bupati selaku Ketua Umum Satgas Penanganan Covid-19 juga bisa dihubungi.

Bupati Agus Taolin menyampaikan hal itu saat menghadiri kegiatan Gema Takbiran di Masjid Agung Hidayatullah Atambua, Rabu (12/5/2021) malam.

Pada kesempatan itu, Bupati Belu menghimbau umat Islam agar mematuhi edaran dari Menteri Agama dan Majelis Ulama Indonesia terkait dengan penerapan protokol kesehatan saat sholat Idul Fitri. Hal ini penting dilakukan demi mencegah penularan covid-19 di Kabupaten Belu.

Sebelumnya, Bupati Belu ketika dikonfirmasi Pos Kupang.Com mengatakan, Pemerintah Kabupaten Belu sudah mengantisipasi arus balik dengan memperkuat pengawasan dan pengendalian pelaku perjalanan di titik-titik masuk Belu seperti bandara, PLBN dan batas darat. Di titik-titik tersebut, petugas satgas bersinergi dengan TNI-Polri akan mengecek pelaku pelaku perjalanan yang masuk ke Belu.

Selain menempatkan petugas di titik masuk, pemerintah juga sudah mempersiapkan petugas di tempat-tempat wisata guna mengecek dan mengontrol aktivitas masyarakat di tempat wisata saat liburan Idul Fitri. Hal ini sebagai upaya pengendalian dan pencegahan transmisi lokal penyebaran covid-19. 

Langkah kongkret lain yang sudah disiapkan pemerintah adalah tempat karantina. Pemerintah menggunakan Kantor Karantina Pelabuhan (KKP) sebagai tempat karantina bagi orang yang memiliki gejala ringan dan yang perlu dipantau.

Menurut Bupati, tempat karantina yang dipersiapkan itu cukup representatif baik kapasitas maupun fasilitas penunjang lain yang telah disediakan. Pemerintah akan terus memperhatikan fasilitas penunjang di tempat karantina tersebut. Saat ini belum ada orang bergejala covid-19 yang di karantina di tempat tersebut.

Terpisah, Kapolres Belu, AKBP Khairul Saleh mengatakan, Polres Belu mengkerahkan 400 personel gabungan untuk pengamanan Idul Fitri. Operasi dengan sandi Ketupat Ranakah 2021 itu berlangsung selama 12 hari sejak 6-17 Mei 2021.

Sasaran operasi adalah tempat-tempat ibadah, tempat perbelanjaan, tempat wisata, titik-titik masuk Kabupaten Belu dan pengamanan kegiatan keagamaan seperti takbiran dan sholat Idul Fitri.

Operasi Ketupat Ranakah ini selain menjamin keamanan bagi masyarakat saat beribadah juga menekankan soal penerapan protokol kesehatan (prokes). Untuk itu, petugas akan menegakkan disiplin prokes bagi masyarakat baik saat beribadah maupun saat beraktivitas lain seperti berwisata. Khusus di lokasi wisata, Polres Belu telah membuat pos pelayanan terpadu untuk mengecek masyarakat yang datan ke tempat wisata. (jen). 

BUPATI---Bupati Belu, dr. Agustinus Taolin, Sp.PD 
BUPATI---Bupati Belu, dr. Agustinus Taolin, Sp.PD  (POS KUPANG.COM/TENI JENAHAS)
Penulis: Teni Jenahas
Editor: Ferry Ndoen
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved